Saturday, 28 February 2009

Alasan Sebenarnya Terjadinya Peperangan-Peperangan dan Krisis Global


Peradaban manusia telah berumur ribuan tahun sejak Nabi Adam "turun" ke dunia. Kecerdasan manusia telah sampai pada puncaknya. Namun manusia seperti tidak pernah beranjak dari kebudayaan purba: saling berperang, saling menindas dan berlomba-lomba mengeruk kekayaan tanpa peduli pada kerusakan lingkungan dan tata sosial.

Sepuluh tahun lalu saya masih percaya bahwa sejarah dunia bergerak ke arah ideal: kekuasaan-kekuasaan tirani menjadi demokrasi, polytheisme menjadi monotheisme, budaya primitif menjadi budaya teknologi tinggi, kemiskinan menjadi kemakmuran global dan lain sebagainya. Namun kemudian saya melihat bahwa apa yang tampak tidak seperti keadaan sebenarnya. Dunia justru menuju ke kehancuran: krisis ekonomi global, kerusakan lingkungan global, kehancuran tata sosial global (kriminalitas, seks bebas, homoseksualitas, broken home, single parent), dan lain sebagainya.

Kemudian saya mencoba mencari jawab dari semua ini dari berbagai referensi khususnya buku-buku sejarah, theori konspirasi dan sudah barang tentu Al Qur'an dan Hadits. Akhirnya saya menemukan bahwa penyebab kerusakan dunia adalah karena adanya sekelompok orang rakus penyembah setan yang tanpa lelah bekerja sistematis dan turun-temurun untuk menguasai dunia sembari menebarkan kerusakan. Mereka adalah manifestasi iblis di muka bumi.

Saya ingin mengajak berfikir logis sederhana untuk memahami masalah ini. Dengan teknologi yang dimiliki manusia semestinya sudah lama di dunia tidak ada lagi kelaparan dan kemiskinan sebagaimana tidak adanya lagi berbagai penyakit karena teknologi kesehatan. Namun mengapa sebagian besar manusia justru dililit kemiskinan dan kelaparan sementara sebagian lainnya bergelimang kekayaan yang tidak dapat dibayangkan oleh sebagian besar manusia: membangun rumah senilai triliunan rupiah, membeli perhiasan seharga ratusan miliar rupiah, atau memberi hadiah ulang tahun berupa pesawat jet seharga ratusan miliar rupiah.

Coba kita berfikir logis sederhana. Mengapa Amerika memilih menyerang Irak tanpa alasan (alasan kepemilikan senjata pemunah massal milik Irak terbukti bohong belaka) hingga harus mengeluarkan triliunan dollar sementara puluhan juta rakyatnya sendiri dilanda kesulitan ekonomi dan ribuan korban Badai Katrina di kota New Orleans dibiarkan terkatung-katung dengan alasan pemerintah tidak memiliki cukup dana untuk merehabilitasi mereka?

Coba kita berfikir logis sederhana. Mengapa pemerintah Indonesia (sebagaimana sebagian besar pemerintah negara-negara lainnya) selalu menerapkan kebijakan ekonomi besar pasak daripada tiang dengan sengaja membuat APBN tidak seimbang: pengeluaran lebih besar daripada pemasukan, dan mengandalkan hutang luarnegeri sebagai sumber pendanaan?

Artikel di bawah ini adalah satu di antara berbagai referensi yang membuat saya memiliki kesimpulan sebagaimana saya sebutkan di atas.



Extortion! The Real Reason for War and Depression
henrymakow.com, February 21, 2009

by Henry Makow Ph.D.

"Woe unto those who call evil good and good evil, who put darkness for light and light for darkness"... Isaiah 5:20

"The individual is handicapped by coming face-to-face with a conspiracy so monstrous he cannot believe it exists." J. Edgar Hoover (America Statesman)

At the end of the 19th Century, the Catholic church organized massive resistance to Illuminati Jewish domination of national life. The Illuminati instigated World War One partly to crush and punish a recalcitrant Europe. Lenin defined "peace" as the end of all forms of resistance to Communist (i.e. Illuminati Jewish) despotism.

After WWI and WWII, the League of Nations and the UN both promised world government to prevent war. Indeed, Illuminati globalists always promise this--but we don't realize they are blackmailing us. They start the wars in the first place.

The Elders of Zion vowed to harass the nations with corruption and strife until they accepted their "Superstate" (i.e. world government tyranny.)

"The recognition of our despot may also come ...when the peoples, utterly wearied by the irregularities and incompetence - a matter which we shall arrange for - of their rulers, will clamor: "Away with them and give us one king over all the earth who will unite us and annihilate the causes of disorders - frontiers, nationalities, religions, State debts - who will give us peace and quiet which we cannot find under our rulers and representatives." (emphasis mine, Protocols of Zion, 10-18)

Of course, this also applies to the current economic depression. Right on cue, Henry Kissinger, CEO of the NWO, tells us: "the alternative to a new international order is chaos." The "E" in CEO stands for Extortion. "Please Mr. Kissinger, give back our prosperity. We'll agree to anything."

We are in the eighth inning of a long term conspiracy and must shake off our complacency. This is not another recession; it is a final life-and-death power grab. A satanic cult, the Illuminati, has subverted all nations and religions and now is moving to consolidate its power. Our "leaders" (including Obama) belong to this cult. From their past record (in Russia & China), it is possible to predict the future: Conditions will deteriorate. There will be civil unrest. An assassination or some other contrived terror will result in war or martial law. Anyone who has expressed opposition to their agenda, -- patriots, Christians, "anti Semites" -- will be put into concentration camps and possibly murdered. The war and suffering will be such that the masses will accept the Illuminati's sugar coated tyranny. I hope I am wrong.

The Illuminati were founded by Cabalistic Jewish bankers like the Rothschilds who used "anti Semitism" to brainwash and empower other Jews as their agents. But, as we have seen, they will sacrifice these Jews to achieve their aims. They are Freemasons --both Jews and non-Jews-- who want to hog all the world's wealth, cull the human race, enslave it mentally and spiritually, if not physically. They have been conspiring for thousands of years and we have the honor of seeing their final victory. They are a hydra headed monster-operating under many facades but today the main ones are socialism, communism, liberalism, feminism, zionism and neo conservatism.

THE CHURCH'S STRUGGLE WITH SATANISM

For centuries, until after World War Two, the Catholic Church was the bastion of Western civilization and main obstacle to Illuminati world control. Recently, the Vatican opened their secret archives and revealed their centuries-long struggle to arrest the Illuminati (i.e. Masonic) Jewish stranglehold on European politics and culture. Jewish historian David Kertzer documents this struggle in his book "Popes Against the Jews" (2001) which of course he spins as the church's role in creating anti Semitism. Nevertheless the book is a treasure trove of valuable information including a graphic account of the 1840 "Damascus Affair," the most famous instance of satanic Jewish human ritual sacrifice. (pp.86 ff.)

The salient points are 1. a prominent Italian Capuchin monk, father Tommaso was ritually slaughtered (and blood drained) by prominent cabalist Jews. 2. They confessed and led authorities to his identifiable remains and clothing. 3. The Rothschilds sent a delegation of prominent English Jews to Damascus and pressured all concerned to say the confessions were extracted by torture. 4. The Pope, Gregory XVI, had reliable intelligence and refused to knuckle under. Nor did any future Pope. They also had the testimony of a Moldavian priest, a former Jewish rabbi, who described and explained all the rituals, including the use of Christian blood in Passover matzoh. (92)

When a new ritual murder was reported in Hungary in 1899, the official Vatican newspaper L'Observatore Romano issued this warning "not to all Jews but to certain Jews in particular:

Don't throw oil on the fire...Content yourself with the Christian's money, but stop shedding and sucking their blood." (163)

Obviously these instances of human ritual sacrifice are relatively rare. The masses of Jews are not satanic and genuinely want assimilation. Only satanists among them engage in this practice. Nonetheless, all Jews are implicated by denials and cries of "blood libel." Satanists --Jewish or not--engage in human ritual sacrifice. The Illuminati do it regularly. In addition, they have been doing it to the human race for centuries by virtue of war.

While Jews are not satanists, their leadership, the Illuminati bankers are. In 1913, Illuminati bankers went to great length to whitewash the rape and murder of a 12-year-old girl in Atlanta Georgia by Leo Frank, the head of the local B'nai Brith lodge. They even bribed the jury and the governor.(See the account in Michael Jones, The Jewish Revolutionary Spirit, p. 707-729)

For these Illuminati Jews, lying and deception are the norm, what they call "magic." They have convinced their fellow Jews that anti Semitism is a sickness of the gentile mind, a delusion, when in fact it is resistance to the satanic Illuminati agenda. Ordinary Jews will be sacrificed when the going gets tough unless they take a stand against their "leaders."

The naivete of Jewish intellectuals is well illustrated by Kertzer himself. He portrays Vatican opposition to Masonic Jewish control as an old reflex born of prejudice, envy and fear of change. Yet, he relates that both Bismark and Metternick, the Austrian Chancellor, were in the Rothschilds' pocket. Metternick depended on them for loans to keep his government afloat as well as "when members of his own family needed financial help." (80)

Kertzer quotes voluminously from Catholic newspapers: "The Jews will be Satan's preferred nation and his preferred instrument...The Jew Freemasons govern the world...in Prussia of 642 bankers, 550 are Jews and in Germany, in Austria and in some parts of the Orient, the word invasion is no exaggeration to express their number, their audacity and their near-irresistible power." (172-3)

Wherever they live "the Jews form a state within a state," an Italian monk wrote in 1825. Unless Christians act quickly, the Jews will finally succeed in reducing the Christians to be their slaves. Woe to us if we close out eyes! The Jews' domination will be hard, inflexible, tyrannical..." (65)

In 1865 the editor of Civilta Cattolica warned of secular Jews joining Masonic secret societies "which threaten the ruin and extermination of all Christian society." Such sects "express that anger, that vendetta, and that satanic hate that the Jew harbors against those who--unjustly he believes--deprive him of that absolute dominion over the entire universe that he Jewishly believes God gave him." (139)

In 1922, the Vienna correspondent for Civilta Cattolica wrote that if present trends continue, "Vienna will be nothing but a Judaic city; property and houses will all be heirs, the Jews will be the bosses and gentlemen and the Christians will be their servants." (273)


JEWS' BLINDNESS TO LEGITIMATE CAUSES OF ANTI SEMITISM

Like most Jewish intellectuals, Kertzer is incapable of seeing the viewpoint of people his masters wish to despoil. He treats Catholic grievances as delusions and naively argues that Freemasonry was just a way of "providing satisfying social interaction." (p.174) His book was partly sponsored by the Rockefeller Foundation.

Americans eventually will figure out that the Rothschilds and their agents are responsible for the Depression and Obama is their creation and puppet. They will discover that the Illuminati has waged war on humanity for centuries and the US media and education system are a farce. They will recognize the out sized role played by Jews in enacting this diabolical agenda. That's when Illuminati Jews may again turn ordinary Jews, loyal American citizens, into their scapegoats.

Hopefully, people will also see the huge role played by non-Jewish satanists. For example, the Illuminati Skull and Bones was founded at Yale in 1832 but didn't admit Jews until the 1950's. Their members undermined American life from inception.

Now is the time for people to decide where they stand, with the Illuminati and the "peace" of slaves, or with their fellow citizens and freedom.

As Leonard Cohen wrote in his song, "The Future"--"I've seen the future baby and it is murder." ---


Keterangan gambar: salah satu potret kondisi masyarakat Amerika saat terjadi Depresi Besar tahun 1929. Tanpa pernah mengetahui penyebabnya, dalam sekejab orang-orang ini jatuh miskin.

Wednesday, 25 February 2009

AFGHANISTAN, PERANG UNTUK HEROIN


Di antara ratusan bangsa di dunia, Afghanistan menempati tempat terhormat di mata penulis. Bukan karena kekayaan alamnya, bukan karena keunggulan teknologinya, bukan karena kemajuan sosial-ekonomi-politiknya, juga bukan karena keramah-tamahan penduduknya. Melainkan karena sejarahnya yang penuh dengan penaklukan terhadap bangsa-bangsa penjajah.

Sebut satu per-satu para penakluk dunia. Sebagiannya pernah merasakan getirnya perlawanan rakyat Afghanistan. Darius Agung raja Persia, Alexander Agung dari Machedonia, Kerajaan Inggris Raya, Jenghis Khan, Shah Iran, Moghul Raya dari India, hingga superpower Uni Sovyet. Dan kini kita menyaksikan satu lagi kekuatan superpower dunia, Amerika dan sekutu-sekutunya, terluka parah dan menjelang kalah di Afghanistan.

Presiden Amerika Barack Obama telah memerintahkan penambahan pasukan Amerika di Afghanistan sebanyak 17.000 pasukan tambahan hingga total pasukan Amerika akan mencapai 50.000 personil. Namun hal itu tidak akan banyak mengubah keadaan. Bahkan 240.000 pasukan Uni Sovyet pun gagal mengalahkan gerilyawan Afghanistan.

Kita manyaksikan angka kematian pasukan sekutu di Afghanistan semakin tinggi dari tahun ke tahun. Memang tidak sebanding dengan tingkat kematian prajurit sekutu dalam perang dunia. Namun menjadi penting untuk dipertanyakan, untuk apa para prajurit itu tewas? Untuk membawa demokrasi ke Afghanistan? Mencegah menyebarnya radikalisasi Islam di kawasan Kaukasus dan Asia Selatan? Atau, jauh dari perkiraan kebanyakan orang, demi keuntungan bisnis heroin yang menggiurkan.

Alternatif terakhir ini jauh dari perkiraan orang karena memang tidak akan pernah dipublikasikan di media-media massa utama. Namun faktanya adalah: Produksi opium dan produk turunannya, heroin, meningkat tajam justru setelah pasukan sekutu pimpinan Amerika menduduki Afghanistan. Padahal saat berkuasa rejim Thaliban telah menumpas habis produksi opium di Afghanistan.

Selama ini perang Afghanistan dipersepsikan media massa sebagai "peperangan yang baik" dibandingkan perang Irak yang dianggap sebagai "peperangan yang buruk". Baik karena Afghanistan adalah tempat persembunyian Osama bin Laden yang dianggap bertanggungjawab atas tragedi WTC 2001 sehingga pantas diserang. Buruk karena alasan perang, yaitu senjata pemusnah massal, ternyata tidak ditemukan di Irak. Yang terjadi sebenarnya adalah perang Afghanistan telah menjadi perang paling kotor dalam sejarah, yaitu perang untuk menguasai perdagangan obat terlarang.

Selama bertahun-tahun pemerintah Amerika sebenarnya telah bangkrut dan tidak mampu membiayai aktivitasnya. Tanpa kewenangan mencetak uang, pemerintah harus meminjam kepada bank sentral atau bank-bank swasta lainnya untuk membiayai anggaran belanjanya termamsuk membiaya kebijakan pemberian talangan (bailout) kepada perusahaan-perusahan yang bangkrut karena krisis keuangan akhir-akhir ini. Dengan kebijakan fiskal yang jauh dari bijak: pemborosan anggaran, defisit belanja negara, dan pro-hutang, pemerintah Amerika terjerumus dalam jeratan hutang yang tak terbayar. Saat ini hutang pemerintah mencapai 11 triliun dolar, padahal saat Perang Dunia II hutang pemerintah adalah 0 dollar.

Untuk membiayai aktivitas intelegennya di seluruh dunia yang mencapai ratusan miliar dolar setahun, Amerika harus inovatif mencari sumber pemasukan. Dan perdagangan heroin (produk turunan dari opium dengan harga berlipat ganda) dari Afghanistan menjawab tantangan itu. Kasus Iran-Contra semasa Presiden Ronald Reagan telah membuktikan inovasi inteligen Amerika yang memanfaatkan bisnis ilegal perdagangan senjata dana obat-obatan sebagai sumber dana. Kini bisnis obat terlarang yang lebih massif berlangsung di Afghanistan, negeri yang tengah diduduki Amerika.

Produksi heroin Afghanistan kini telah mencapai skala industri. Jutaan galon bahan kimia campuran opium untuk memproduksi heroin, diangkut ke Pakistan dengan kapal tanker. Kemudian diangkut dengan konvoi trailer ke pabrik-pabrik di Afghanistan Utara, wilayah yang masih dikuasai para komprador Amerika. Untuk memuluskan jalan, mereka menyuap kepala-kepala suku termasuk komandan-komandan gerilyawan yang wilayahnya dilalui konvoi tersebut. Bukan hal aneh jika konvoi-konvoi itu justru dikawal oleh para gerilyawan Afghanistan yang duduk di kap atas mobil trailer untuk mengamankan jalan.

Saat berkuasa Taliban boleh saja menetapkan hukuman keras bagi bisnis obat-obatan terlarang. Namun di negeri yang rapuh seperti Afghanistan, tidak ada jaminan hukuman itu berlaku efektif di tingkat bawah.

Presiden Karzai, mantan pegawai perusahaan minyak Amerika, mungkin termasuk orang yang relatif baik di Afghanistan dalam standar perlakuan terhadap para penentangnya. Ia tidak pernah membunuh rival-rival politiknya. Beda jauh misal dengan Jendral Rashid Dostum, deputi menteri pertahanan dan panglima angkatan bersenjata Afghanistan, yang pernah memukuli seorang anggota parlemen di muka umum karena telah mempermalukannya. Dostum juga pernah menggilas orang dengan tank dan memanggang hidup-hidup orang-orang di dalam kontainer tertutup. Semuanya terjadi setelah Amerika "membawa demokrasi" ke Afghanistan.

Namun Karzai tidak lebih dari pemimpin boneka. Ia berteriak-teriak mengecam aksi pemboman Amerika di wilayah perbatasan Afghanistan-Pakistan yang menewaskan puluhan warga sipil. Amerika tidak peduli.

Dostum beretnis Uzbek. Ia mengontrol perbatasan Afghanistan-Uzbekistan, dan berteman baik dengan Presiden Uzbekistan, Islam Karimov. Di bawah pengawasannya dan pengawasan Karimov konvoi kendaraan pengangkut heroin produksi Afghanistan melaju mulus ke wilayah Uzbekistan untuk kemudian diteruskan ke Rusia. Dari Rusia produk-produk haram itu kemudian menyebar ke seluruh dunia utamanya ke Amerika.

Litvinenko, seorang agen rahasia KGB, menemukan jaringan bisnis heroin Rusia yang berpusat di St Petersburg, melibatkan para pejabat tinggi Rusia. Ia melaporkan hal ini ke presiden Vladimir Putin. Putin berasal dari St. Petersburg, dan nama-nama yang dilaporkan Litvinenko adalah orang-orang dekat Putin. Maka Litvinenko harus membayar mahal dengan nyawanya. Ia memang berhasil melarikan diri ke Inggris. Namun agen rahasia Rusia berhasil menuangkan racun ke makanan kesukaannya. Kasus kematiannya sempat membuat tegang hubungan Rusia-Inggris. Namun demi kepentingan lebih besar kasus tersebut untuk sementara dipendam rapat-rapat.

Kolonel Sir Alexander Burnes, pahlawan Inggris dalam Perang Afghanistan I tahun 1841 sebelum kematiannya di medan perang mengatakan, tidak ada untungnya berperang di Afgahnistan karena setiap serangan yang dilakukan hanya membuat pejuang semakin kuat. Demikian pula perang yang tengah terjadi di Afghanistan saat ini. Satu-satunya hasil yang dituai pasukan sekutu adalah turunnya harga heroin (karena membanjir) di New York, Los Angeles, London, Paris dan kota-kota besar dunia lainnya.


(sumber: www.craigmurray.org.uk tgl 27 Juli 2007)

Craig Murray adalah mantan dubes Inggris di Uzbekistan. Ia dipecat dari jabatannya th 2004 karena membuat pernyataan yang memalukan pemerintah Inggris dan Uzbekistan. Dalam sebuah jumpa pers ia mengatakan inteligen Inggris mendapatkan data intelegen melalui praktik penyiksaan yang dilakukan regim Uzbekistan.

Tuesday, 24 February 2009

PENGEPUNGAN ALCAZAR


Indonesian Free Press -- Komunisme adalah anak kandung zionisme. Hampir semua tokoh komunisme Uni Sovyet adalah Yahudi, sisanya non-Yahudi yang telah menjadi antek-nya. Lenin dan Stalin adalah Yahudi. Demikian juga dengan Leon Trotsky.

Sebelumnya Trotsky adalah seorang pelarian di Amerika. Menjelang Revolusi Bolshevik ia kembali ke Rusia dengan menyamar. Di tasnya ia membawa jutaan rubbel pemberian para bankir Yahudi di Amerika yang kemudian ia gunakan untuk mendanai revolusi komunis. Puluhan juta rubbel dan puluhan kg emas lainnya diterima Lenin dan Stalin dari para bankir Yahudi Amerika.

Setelah Kematian Lenin, Trotsky terlibat perselisihan dengan Stalin memperebutkan kursi kepemimpinan Sovyet. Ia kalah dan melarikan diri. Awalnya ia ingin kembali ke Amerika, namun ditolak orang-orang Yahudi Amerika karena akan membuka kedok hubungan komunisme dengan zionisme. Lagipula hal ini akan membuka aib memalukan bagi komunisme karena bagaimana mungkin seorang tokoh komunis tinggal di negara kapitalis Amerika. Maka ia hanya bisa mencapai Mexico. Namun karena dianggap sudah tidak berguna dan ditakutkan membuka aib, ia pun dibunuh. Media massa menutup-nutupi pembunuhan ini dengan menuduh agen-agen Stalin sebagai pembunuhnya.

Lain Rusia lain pula Spanyol. Di Spanyol (seperti juga Indonesia), komunisme yang sempat menggenggam kekuasaan, akhirnya tumbang setelah rakyat yang sadar dengan kekejian komunis, memberontak. Pemberontakan dimulai bulan Juli 1939 di bawah kepemimpinan Jendral Franco yang didukung oleh sebagian besar kalangan militer, gereja Katholik Spanyol, pengusaha dan professional serta sebagian pekerja.

Pada awalnya pemberontakan yang berlangsung di ibukota Madrid digagalkan oleh pemerintahan Republik Sosialis yang berfaham sosialis-komunis. Sebagian pemberontak melarikan diri ke Toledo, 40 mil barat daya Madrid dimana terdapat sebuah benteng yang menjadi markas akademi militer. Bersama para taruna militer dan didukung penduduk Toledo, para pemberontak nasionalis mempertahankan diri di dalam benteng yang dikenal sebagai benteng Alcazar, salah satu situs bersejarah peninggalan Islam terindah dan terpenting di Spanyol. Mereka semua dipimpin oleh komandan akademi militer, Kolonel Moscardo.

Saat itu Toledo merupakan daerah kaum nasionalis yang dikelilingi oleh wilayah yang dikuasai kaum sosialis-komunis. Tidak ingin pemberontak mengkonsolidasi kekuatan, kaum komunis segera mengirimkan pasukan besar untuk menumpas pemberontakan di Toledo. Di antara pasukan komunis terdapat tentara milisi-milisi komunis internasional, termasuk para penasihat militer dari Uni Sovyet. Dalam hitungan hari, benteng Alcazar telah dikepung ketat oleh komunis.

Suatu hari putra Kolonel Moscardo yang menjadi taruna militer, tertangkap oleh pasukan komunis. Mengetahui tawanannya adalah putra kesayangan sang Kolonel, orang-orang komunis memberi ultimatum kepada Kolonel Moscardo: menyerah atau putra kesayangan dieksekusi mati. Untuk meyakinkan ancamannya, kaum komunis menelepon sang Kolonel dan membiarkan Kolonel berbicara langsung dengan sang putra.

Bukannya merengek minta diselamatkan, sang putra berteriak lantang: "Jika Bapak menyerah kepada musuh rakyat Spanyol hanya untuk menyelamatkan saya, saya tidak akan mengakui lagi Bapak sebagai orangtua saya!" Kolonel Mascardo, sembari menitikkan air mata membalas: "Matilah sebagai ksatria Spanyol anakku!" Telepon yang digunakan Kolonel Mascardo dan putranya masih disimpan sebagai benda sejarah saat ini.

Selama dua bulan para pemberontak nasionalis yang dibantu penduduk lokal berhasil memukul mundur setiap serangan para musuhnya. Namun kemudian orang-orang komunis mengirimkan unit pasukan spesialis bom untuk menghacurkan benteng. Mereka membuat lobang di bagian bawah benteng dan menempatkan sejumlah besar dinamit di dalamnya, dan meledakkanya. Satu bagian benteng pun runtuh dan pasukan komunis dapat menerobos ke dalam benteng. Perang jarak dekat pun terjadi dengan sengit, gedung ke gedung, lantai ke lantai, ruangan ke ruangan.

Sementara itu Jendral Franco dan pasukannya tengah dalam perjalanan mendekati ibukota Madrid. Mendengar berita pertempuran benteng Alcazar, ia dilanda sebuah dilema besar. Membiarkan Alcazar jatuh bersama ribuan defender-nya termasuk wanita dan anak-anak warga Toledo, atau mencegahnya. Jika pilihan pertama yang diambil, ia akan dapat menguasai Madrid dan selanjutnya dapat menumpas kaum komunis di daerah-daerah dengan harga ribuan nyawa kaum nasionalis Toledo. Namun jika ia mencegah kejatuhan Alcazar, ia harus mengendorkan tekanan terhadap Madrid sehingga kaum komunis dapat mengkonsolidasi diri.

Franco memilih untuk mencegah kejatuhan Alcazar dan mengirimkan sebagian pasukannya ke Toledo. "Ini menyangkut kehormatan tentara Spanyol. Kita tidak bisa meninggalkan Moscardo dan para pahlawannya sebagaimana para wanita dan anak-anak menghadapi maut," kata Franco. Pada tanggal 27 September 1936 kepungan atas benteng Alcazar berhasil dihancurkan pasukan Jendral Franco yang dipimpin oleh Jendral Jose Varela.

Kemenangan di Toledo meningkatkan reputasi Jendral Franco, namun juga menghambat kemenangannya atas ibukota Madrid. Bantuan asing telah mengalir ke Madrid terutama dari Uni Sovyet untuk membantu penguasa sosialis-komunis. Di sisi lain Franco juga mendapat dukungan kuat dari Hitler dan Mussolini, pemimpin Jerman dan Italia yang anti-Yahudi.

Banyak anak buanya yang menyalahkan keputusan tersebut sehingga perang sipil Spanyol harus berakhir berbulan-bulan. Namun Franco bersikukuh keputusannya menomor satukan kehormatan daripada kemenangan adalah keputusan yang tepat. Terbukti Franco berhasil menyatukan Spanyol dan menjadikan Spanyol negeri yang stabil ekonomi dan politiknya selama 30 tahun.

Pada saat terjadi Perang Dunia II Franco memainkan peranan cantik. Meski secara moril mendukung Hitler dan Mussolini, secara resmi ia memilih berdiri netral. Bentuk dukungan moril itu diberikan Franco dengan mengirim pasukan sukarela Divisi Biru ke pihak Jerman. Komandan pasukan Divisi Biru adalah Jendral (sebelumnya Kolonel) Moscardo.(ca)

PEMERINTAH INGGRIS GAGAS KONPERENSI INTERNASIONAL ANTI-SEMITISME


Maraknya aksi-aksi anti-Yahudi di berbagai penjuru dunia, terutama setelah aksi penyerbuan Israel atas Gaza beberapa waktu lalu, membuat Menlu Inggris David Miliband menggagas acara konperensi internasional tentang anti-semit. Ini merupakan event sejenis pertama dimana pemerintah Inggris menjadi penggagas dan pendukung utamanya.

Acara yang diberi nama Inter-parliamentary Coalition for Combating Anti-Semitism (ICCA) ini diselenggarakan minggu ini selama dua hari bertempat di Houses of Parliament dan Lancaster House, London.

Menlu Inggris David MIliband yang merupakan orang Yahudi mengatakan tentang acara ini, "Anti-Semitisme sudah ada selama seribu tahun lebih, namun akhir-akhir ini telah berubah bentuk menjadi lebih serius. Saat ini telah mengadopsi teknologi canggih dan tidak terbatas bentuknya."

"Teknologi internet dengan berbagai keunggulannya telah memungkinkan ekspresi kebencian terhadap Yahudi untuk beredar dengan cepat dan luas melampaui apa yang telah terjadi di masa lalu. Solusi modern dan inovatif sangat diperlukan untuk memerangi masalah ini, yaitu melalui kerjasama internasional," tambahnya.

Event ini dihadiri oleh wakil-wakil dari Eropa, Amerika, dan Kanada dimana pengaruh Yahudi sedemikian kuat, juga wakil dari negara-negara lainnya.

Yesus dan Maria Dilecehkan, Umat Kristen Demo


Baru-baru ini terjadi peristiwa menarik. Ratusan umat Kristen Palestina dan Lebanon menggelar demonstrasi mengecam acara talkshow sebuah stasiun televisi Israel yang menghina Yesus (Isa A.S) dan Mariam ibundanya. Hal ini cukup menarik karena kemudian diikuti oleh protes keras dari Gereja Kristen Katholik Vatican yang berbuntut pada penghentian siaran tersebut. Sri Paus sendiri sebenarnya telah menjadwalkan diri akan berkunjung ke Israel bulan Mei mendatang.

Padahal Vatican dan umat Kristen seluruh dunia diam seribu bahasa saat Gereja Suci Nativity (tempat kelahiran Yesus di Jerussalem) dibom Israel beberapa tahun yang lalu. Yang juga menarik adalah protes keras Vatikan baru dilaksanakan setelah ribuan umat Islam Lebanon di bawah komando Hizbollah mengecam acara tersebut. Protes umat Kristen Arab dan Hizbollah kemudian memicu aksi-aksi serupa yang dilakukan oleh umat Kristen Eropa.

Lior Shlein, pembawa acara talkshow yang menghina Yesus dan Maria mengetakan bahwa Maria bukanlah seorang perawan saat mengandung Yesus. Ia juga menolak cerita tentang Yesus yang dapat berjalan di atas air. Secara terus terang ia mengaku menyatakan hal itu sebagai "balasan" atas dicabutnya hukuman oleh Gereja Vatican terhadap seorang pendeta yang secara terbuka menolak mitos holocoust.

Berikut adalah cuplikan berita dari Al Manar TV perihal kasus tersebut:


Protestors Urge Peres to Apologize for TV Show’s Abuse of Jesus

Al Manar, Sunday 22 Feb



21/02/2009 Dozens of Christians held a demonstration Saturday near Kfar Yasif in the Galilee, to protest a late-night talk show host's comments about their religion, with some demanding an official apology from Israeli President Shimon Peres.

Lior Shlein was responding to the reinstatement of Bishop Richard Williamson by the Vatican despite his denial of the full extent of the Holocaust. In the program, Shlein sarcastically denied Christian traditions, saying that Mary (pbuh) was no virgin and that Jesus (Prophet Issa pbuh) did not walk on water. The talk- show host said he was doing so as a "lesson" to Christians who deny the Holocaust.

The Vatican was outraged and in a statement, it said that Israeli authorities had promised to stop any such shows. The Vatican nuncio in Israel contacted the government after protests from the country's Catholic community about the show on private TV channel 10, and Shlein later issued a formal apology.

However, Christian protestors, residents of the Galilee towns of Judeide, Mayilia, Pasuta, and Kfar Yasif gathered on Saturday to show their objection to the Shlein's remarks. Some held up signs calling the host "scum" and Channel 10 – on which his program airs – "devils".

Protesters said, “We call on Channel 10 not to make do with the hesitant and insincere apology offered by Shlein, apparently at the orders of the producers, and to take the show off the air immediately.”

Protestors also called on Shimon Peres to issue a public apology to the Christian faith. The Israeli president should renounce Shlein's comments and make clear that his views do not represent Israel, they said.

"If an apology is not forthcoming we will ask the Pope, through leaders of the (Christian) community, to reconsider his visit to Israel in May," one protestor said.



Keterangan gambar: Demonstrasi umat Kristen Eropa menentang pelecehan terhadap Yesus dan Maria.

Thursday, 19 February 2009

Singkirkan Kulit Putih, AS Rekrut Militer Asing


Bagaimana jika anggota TNI adalah orang-orang asing? Mereka tentu tidak akan segan-segan untuk bertindak keras kepada rakyat Indonesia sendiri, seperti misalnya dalam aksi-aksi demonstrasi. Mereka tentu juga diragukan nasioanalismenya sehingga dengan mudah disuap oleh intelegen asing untuk membocorkan rahasia keamanan negara.

Karena itulah Indonesia, demikian juga negara-negara di seluruh dunia lainnya, tidak pernah terpikir untuk merekrut orang asing sebagai tentara. Namun tidak demikian halnya dengan Amerika. Negeri ini justru tengah berupaya merekrut orang-orang asing untuk menjadi tentara.

Sebagaimana ditulis Sabili Cyber baru-baru ini, militer AS mengumumkan akan memberikan kewarganegaraan kepada siapa saja yang mau bergabung dengan angkatan bersenjata AS, sekalipun yang bersangkutan belum memiliki ijin tinggal permanen di negara itu. Keputusan ini adalah yang pertama kali diambil oleh militer AS dalam 30 tahun terakhir. Tentunya, bukan tanpa alasan militer dan Departemen Pertahanan AS mengeluarkan ketentuan itu. Sebab semua tahu, tentara AS menghadapi masalah yang sangat serius di Irak dan Afganistan. Di dua negara itu korban tewas maupun cacat di pihak tentara AS terus bertambah. Bagi yang selamat pun tidak dapat melepaskan diri dari penyakit mental yang banyak berujung pada kasus bunuh diri. Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Archives of Internal Medicine bekerjasama dengan University of California tahun 2007 lalu, sebanyak 31 persen dari 100.000 veteran perang Iraq dan Afghanistan menderita penyakit mental paska perang.

Bagi banyak orang, menjadi warga negara AS adalah impian yang sangat indah. Tak heran jika berkas-berkas permintaan untuk sekedar mendapat ijin tinggal di sana memenuhi kantor-kantor terkait. Hal inilah yang lantas dimanfaatkan oleh Pentagon dengan mengiming-imingi orang-orang seperti ini untuk memperoleh ijin tinggal permanen bahkan kewarganegaraan tanpa perlu bersusah payah keluar masuk berbagai instansi yang dalam banyak kasus bahkan tidak membuahkan hasil. Pentagon menawarkan jalan pintas, yaitu dengan kesediaan pemohon untuk menjadi serdadu AS. Itu berarti orang yang bersangkutan harus siap dikirim ke Irak, Afganistan atau medan pertempuran yang lain, dan tentunya siap mati.

Bagi pemerintah AS khususnya Pentagon, laporan tentang lemahnya mental dan ambruknya semangat juang para serdadu negara itu adalah hal yang sangat memukul. Belum lama ini, Jenderal George Casey, komandan tertinggi angkatan bersenjata AS di Irak dalam sebuah pernyataannya mengingatkan bahwa berlanjutnya perang di Irak bisa menghancurkan angkatan darat AS. Untuk itulah, AS mencanangkan berbagai agenda untuk merekrut prajurit-prajurit baru dengan banyak iming-iming. Pentagon memprioritaskan perekrutan ini bagi mereka yang menguasai bahasa asing khususnya bahasa yang berhubungan dengan kawasan Timur Tengah.

Di dalam Amerika sendiri, kecenderungan untuk bergabung dengan militer sangat minim khususnya di kalangan anak muda. Padahal, iming-iming yang ditawarkan oleh Pentagon sebenarnya cukup menggiurkan seperti gaji besar dan tunjangan pensiun untuk menjamin kehidupan di masa tua. Namun semua itu tak berhasil menarik minat kebanyakan warga AS untuk masuk jajaran militer. Pentagon semakin dibuat pusing oleh banyaknya prajurit AS yang lari dari Irak dan Afganistan, belum lagi laporan tentang angka tentara yang memilih keluar dari militer lewat jalur pintas, bunuh diri. Laporan bunuh diri di tengah tentara AS pada bulan Januari lalu memang sangat mencengangkan karena melampaui angka mereka yang tewas di medan perang.

Program merekrut tentara dari warga asing yang telah dicanangkan oleh Pentagon dipandang oleh para pengamat sebagai upaya Washington untuk melepas diri dari kesulitan yang ada. Apalagi, gerakan massa yang mendesak Gedung Putih mengakhiri perang di Irak dan Afganistan semakin tinggi. Agaknya Pentagon mengira cara ini dapat meminimalisasi tekanan dalam negeri soal banyaknya tentara AS yang tewas di Irak dan Afganistan.

Namun bagi kalangan aktivis kulit putih (di antara warga kulit putih Amerika dan Eropa muncul banyak gerakan pembela hak-hak warga kulit putih setelah mereka merasa selama ini telah disingkirkan secara sistematis oleh orang-orang Yahudi. Oleh media massa yang umumnya dikendalikan Yahudi mereka biasa disebut sebagai ekstremis, ultranasionalis hingga neo-nazi) program ini tentu saja dianggap sebagai upaya lain --- selain upaya menggolkan UU Imigrasi yang mengijinkan lebih banyak imigran asing dan memberikan hak kewarganegaraan bagi belasan juta imigran asing non-kulit putih yang tinggal di Amerika --- untuk menyingkirkan orang-orang kulit putih mengingat tentara asing yang bakal direkrut kebanyakan adalah non-kulit putih.

Perlu diketahui bahwa prosentase warga kulit putih di Amerika semakin menyusut setiap tahun. Jika pada tahun 1970-an angkanya masih 90-an% maka saat ini kurang dari 70%. Dengan trend pertumbuhan yang tidak berubah diperkirakan pada tahun 2040 mendatang kulit putih menjadi minoritas di Amerika.

Dengan semakin tingginya kekecewaan publik Amerika atas fenomena ekonomi-sosial-politik yang menimpa negaranya akhir-akhir ini dan mengingat kepemilikan senjata api di Amerika yang cukup tinggi karena jaminan undang-undang, maka masuk akal jika para "penguasa sebenarnya" Amerika merekrut tentara asing untuk menghadapi kerusuhan sosial yang mungkin saja akan segera terjadi.

Keterangan gambar: prajurit Amerika dari keturunan kulit hitam dan hispanik.

Tuesday, 17 February 2009

KRIMINALITAS YANG ANCAM RUNTUHKAN MEXICO


Siapa bilang sebuah negara tidak mungkin jatuh ke tangan sekelompok penjahat? Kita telah melihat Rusia jatuh ke tangan para oligarch, Mafia Yahudi Rusia sebelum ditumpas oleh Vladimir Putin. Kita juga telah menyaksikan Amerika, hingga saat ini, diperintah oleh para penjahat kerah putih bankir Wall Street, pengusaha pembuat dan pengedar senjata, serta para raja minyak, yang semuanya juga Yahudi. Dan kini kita dapat menyaksikan proses runtuhnya sebuah negara karena ulah para penjahat. Hanya saja proses itu sangat kasar, sekasar tingkah laku para penjahatnya. Negara itu adalah Mexico dan penjahatnya adalah mafia obat terlarang.

Sebelum melangkah lebih jauh ingin saya sampaikan teori saya, yaitu bahwa keruntuhan Mexico merupakan sebuah grand disain untuk melemahkan sendi-sendi sosial Amerika yang telah hencur karena krisis keuangan. Dengan runtuhnya Mexico maka Amerika akan terkena imbasnya dengan mengalirnya imigran gelap Mexico ke Amerika yang sampai saat ini saja telah ada puluhan juta imigran Mexico yang menginvasi Amerika. Invasi ini akan merubah struktur demografi, sosial, politik, ekonomi Amerika ke tingkat lebih rendah lagi. Dan tahap selanjutnya adalah dibentuknya pemerintahan bersama Amerika Utara meliputi Amerika, Kanada dan Mexico yang telah dirintis melalui NAFTA (North America Free Trade Area).

Sebagaimana UNI EROPA yang telah terbentuk mapan, NAFTA merupakan bentuk super-state yang pada akhirnya akan saling bergabung membentuk pemerintahan global sebagaimana disebut dalam Protocols of Zion.

Tidak masuk akal? Teori konspirasi? Kita lihat saja nanti. Sampai saat ini pun kebanyakan orang Eropa masih tidak percaya bahwa UNI EROPA adalah sebuah superstate yang tengah menghancurkan identitas bahkan eksistensi negara-negara anggotanya. Padahal bentuk superstate sudah sangat jelas pada UNI EROPA: Parlemen Eropa, Pengadilan Eropa, dan kini tengah dalam persiapan mengangkat Tony Blair, sang penjahat perang dan pembohong, sebagai Presiden UNI EROPA.

Kembali ke masalah Mexico. Belum lama ini markas komando bersama angkatan perang Amerika, US Joint Force Command yang bermarkas di Norfolk, Virginia melakukan analisis terhadap potensi krisis global yang mengancam Amerika. Mereka menyimpulkan bahwa dua negara sekutu Amerika, Pakistan dan Mexico, tengah berada dalam tahap keruntuhan. Berbeda dengan Pakistan yang menghadapi permasalahan sektarian, Mexico kini tengah menghadapi serangan geng-geng kriminal dan penyelundup obat terlarang (drug).

Mantan penjahat obat terlarang, Barry McCaffrey menjelaskan situasi Mexico saat ini: "aparat keamanan Mexico yang kekurangan senjata harus berhadapan dengan kelompok-kelompok kriminal bersenjata berkekuatan hingga satu peleton tiap kelompoknya, yang mengenakan kacamata inframerah, perlengkapan penyadap elektronik, kapal selam, helikopter, pesawat modern, senjata otomatis, RPG, roket anti-tank, ranjau, senapan mesin berat, sniper riffle, dan pelontar granat modern.

Tahun lalu saja para penjahat Mexico itu telah membunuh 6.616 orang, sebagian di antaranya adalah aparat keamanan setempat. Bukan aparat keamanan biasa, bahkan para komandan polisi dan tentara. Bulan Desember lalu seorang kepala polisi dan delapan tentara ditemukan meninggal dengan kondisi terpotong-potong di propinsi Guerrer. Dan bulan Januari lalu potongan kepala komandan polisi (Kapolda) propinsi Chihuahua, Martin Castro, ditemukan di depan sebuah pos polisi. Di kota-kota perbatasan dengan Amerika, Tijuana dan Juarez, setiap pagi warga menemukan mayat-mayat terpotong-potong di jalanan.

"Ada perbedaan signifikan dalam perang antar-geng saat ini. Setiap metode kejahatan jauh semakin brutal saat ini. Memotong leher? Itu menjadi kegemaran saat ini. Mereka tengah melangkah ke tahap yang tidak pernah dilakukan manusia modern," kata Victor Clark Alfaro, aktivis HAM Mexico.

Dan kejahatan itu kini merembes ke Amerika. Bulan Desember lalu Kejaksaan Agung Amerika melalui National Gang Intellegence Center mengeluarkan laporan yang menyebutkan bahwa geng-geng kriminal Mexico merupakan ancaman terbesar bagi keamanan Amerika. Kini mereka menguasai hampir seluruh perdagangan obat terlarang Amerika yang mencakup 230 kota di Amerika. Jumlah anggota kelompok-kelompok kriminal ini diperkirakan mencapai 1 juta orang.

Amerika, negara superpower itu gagal mencegah invasi geng-geng kriminal Mexico? Jangankan mencegah, para politisi korup Amerika bahkan terus berupaya membuka lebih lebar perbatasan dengan Mexico, termasuk memberikan kewarganegaraan bagi belasan juta imigran gelap Mexico. Ini juga menunjukkan benang merah mengapa pemerintah dan politisi Amerika "sengaja" menghancurkan ekonomi sosial Amerika: deregulasi sektor keuangan yang memicu krisis keuangan dan berbuntut pengangguran besar-besaran dan terusirnya jutaan warga lainnya dari rumahnya karena tidak sanggup membayar cicilan kredit rumah, bailout dan perang Iraq yang menghabiskan triliunan dolar, keengganan pemerintah merenovasi New Orleans setelah terkena badai Katrina, dll.

Sekali lagi, ini semua adalah sebuah grand design. Percayalah.

BLAIR DAPAT HADIAH DARI TUANNYA


INI MUNGKIN MENJADI JAWABAN MENGAPA TONY BLAIR, MANTAN PERDANA MENTERI INGGRIS, TETAP MENJADI TOKOH TERHORMAT SETELAH TERBUKTI BERBOHONG SOAL SENJATA PEMUSNAH MASSAL IRAK DAN DUKUNGANNYA KEPADA PERANG TERORISME YANG TELAH MENEWASKAN JUTAAN ORANG DI IRAK DAN AFGHANISTAN: MENJADI UTUSAN KHUSUS PBB DI TIMUR TENGAH, MENJADI TAMU UNDANGAN KHUSUS ACARA NATIONAL PRAYERS BREAKFAST DI AMERIKA. DAN KINI MENJADI KANDIDAT KUAT PRESIDEN UNI EROPA.

HARIAN HARETZ DARI ISRAEL TGL 17 FEBRUARI MEMBERITAKAN, BLAIR MENDAPAT HADIAH SEBESAR 1 JUTA DOLLAR KARENA JASANYA KEPADA ISRAEL. INILAH ISI BERITA TERSEBUT:



Tony Blair receives Israeli prize worth $1 million
Ofri Ilani � Haaretz February 17, 2009


Former British Prime Minister Tony Blair will be one of the three laureates of the Dan David Prize for 2009, awarded annually by Tel Aviv University.

Each of the laureates will receive a $1 million prize, 10 percent of which is contributed to 20 doctoral and post-doctoral scholarships.

Blair was selected to receive the prize in leadership for what the judges described as "his exceptional leadership and steadfast determination in helping to engineer agreements and forge lasting solutions to areas in conflict."

Also receiving the prize for 2009 are Paolo de Bernardis, Andre Lange and Paul Richards, in the field of "Astrophysics - History of the Universe," for "their discoveries concerning the geometry and composition of our universe."

In the field of "Global Public Health," the prize is awarded to Robert Gallo, "for his research of the HIV and T-cell leukemia viruses and especially for the
development of a robust, simple blood test to detect the HIV virus."

The three prizes are divided into past, present and future - with the prize in astrophysics going to the first category, Blair's leadership prize in the "present" category, and the prize in public health falling into the "future."

Ben David, a businessman and philanthropist said, "The 2009 laureates epitomize the essence of the three time dimensions; we have three scientists who shed light on the way in which our universe was formed, a great leader instrumental in resolving ongoing world conflicts, and a scientist working to alleviate human disease and suffering now and in the future."

Previous laureates include Amos Oz, Yo-Yo Ma, and Zubin Mehta


Keterangan gambar: Tony Blair bersama PM Israel Ehud Olmert.

Sunday, 15 February 2009

BUKU YANG MENGGUNCANGKAN ISRAEL


Bagaimana jika orang-orang Palestina yang kini dijajah oleh Israel ternyata adalah bangsa yang disebut-sebut dalam kitab Perjanjian Lama sebagai "Anak-anak Israel" alias pewaris asli tanah Palestina, dan orang-orang Israel hanyalah turunan tidak asli karena telah bercampur baur dengan darah bangsa-bangsa lain?

Bagi orang Israel, mengabdikan diri menjadi budak orang-orang Palestina sepanjang sisa hidup belumlah cukup untuk menebus dosa atas penindasan yang telah mereka lakukan terhadap orang-orang Palestina. Dan kenyataan pahit inilah yang tengah dihadapi oleh orang-orang Israel menyusul terbitnya buku "When and How Was the Jewish People Invented?" karangan ilmuwan Israel Shlomo Zand.

Sejak diterbitkan tahun lalu, buku ini menjadi sebuah fenomena dan menjadi buku terlaris di Israel selama 19 minggu berturut-turut. Kini telah diterjemahkan ke dalam belasan bahasa dan akan segera diterbitkan pula di Amerika tahun ini. Buku ini telah mengguncang keyakinan ribuan tahun bangsa Israel bahwa merekalah yang berhak atas "negeri telah yang dijanjikan" Tuhan kepada Ibrahim dengan thesisnya bahwa bangsa Palestina lah yang sebenarnya pewaris Ibrahim dan disebut sebagai "Anak-Anak Israel" dalam Kitab Perjanjian Lama (Kitab suci Yahudi yang juga diimani oleh orang Kristen).

Tidak ada negeri dimana sejarah begitu mempengaruhi seluruh aspek kehidupan masyarakatnya seperti Palestina dimana kini tinggal bangsa Yahudi dan Palestina. Orang-orang Italia tidak peduli lagi dengan sejarahnya sebagai bangsa Roma yang telah menguasai dunia selama ratusan tahun. Orang Indonesia juga tidak peduli bahwa nenek moyangnya (Majapahit dan Sriwijaya) pernah menjadi salah satu bangsa superpower di masanya, pernah mangalahkan invasi bangsa Mongol yang bahkan tidak dapat dibendung oleh Cina, Arab, Turki, Persia, dan Rusia-Slavia).

Dasar dari faham zionisme yang dianut bangsa Israel, dan pengaruhnya melingkupi seluruh dunia berkat pengaruh politik-ekonomi bangsa Yahudi, adalah kisah tentang pelarian bangsa Yahudi dari Palestina, penindasan berbagai bangsa kepada kaum Yahudi, hingga kembalinya bangsa Yahudi ke Palestina yang disebut sebagai "negeri yang dijanjikan Tuhan".

Dasar pendapat Zand adalah bahwa Romawi tidak mengusir seluruh bangsa Yahudi dari Palestina setelah menumpas pemberontakan Yahudi pada tahun 70 masehi. Menurutnya sebanyak kira-kira 10.000 bangsa Yahudi tewas atau terusir dari Palestina setelah perang melawan Romawi, namun sisanya tetap tinggal di Palestina. Setelah Islam menguasai Palestina (pada pemerintahan Umar bin Khattab, blogger), mereka beramai-ramai pindah agama ke Islam (setelah menyaksikan kebaikan-kebaikan Islam, blogger). Merekalah yang kemudian menurunkan bangsa Palestina saat ini, yang telah berubah identitas menjadi bangsa Arab Islam.

Wartawan Tom Segev dalam reviewnya tentang buku tersebut di harian Israel, Ha'aretz, menulis: Tidak pernah ada namanya rakyat Yahudi, hanya agama Yahudi. Dan "pelarian" bangsa Yahudi juga tidak pernah terjadi, sehingga juga tidak ada istilah "kembali". Zand menolak seluruh cerita yang menjadi dasar identitas negara Israel yang tercantum dalam Kitab Perjanjian Lama seperti pelarian dari Mesir, termasuk penaklukan yang mengerikan oleh Joshua.

Namun masih ada pertanyaan lain. Jika bangsa Yahudi tidak terusir secara massal, mengapa terdapat banyak orang Yahudi yang tersebar di berbagai negeri? Menurut Zand, yang menulis secara detil sejarah diaspora: sejarah suku-suku bangsa Yahudi yang menyebar di berbagai penjuru dunia. Menurutnya sebagian orang Yahudi memang meninggalkan Palestina setelah perang melawan Romawi, dan sebagian dari mereka berubah pandangan agamanya menjadi Judaism. Judaism, menurut Zand, adalah agama evangelikal yang secara aktif melakukan perubahan keyakinan (termasuk percampuran dengan kayakinan-keyakinan lain) sepanjang sejarah pembentukannya.

Jika Judaism adalah sebuah agama, bukan identitas dari orang-orang dari sebuah bangsa yang terpecah-belah, maka dasar justifikasi negara Israel sebagai sebuah "Negara Yahudi" menjadi pertanyaan.

Zand juga menyatakan bahwa cerita tentang negara Yahudi --transformasi orang-orang Yahudi dari sebuah kelompok yang terdiri dari campuran identitas budaya dan keyakinan menjadi bangsa baru Israel merupakan sebuah rekayasa abad 19 oleh para tokoh zionis dan ditindaklanjuti oleh para tokoh akademis Yahudi modern. Hal ini disebutnya sebagai "semacam konspirasi". Sementara Segev menulis: "Semua fiksi dan mitos itu menjadi dasar dari pembentukan negara Israel."

PARADOKS KELUARGA PRESIDEN ZIMBABWE


Selama sembilan bulan terakhir Zimbabwe dilanda krisis politik berkepanjangan. Meski kalah dalam pemilu tahun lalu, Robert Mugabe menolak menyerahkan kekuasaan kepada lawan politiknya, Morgan Tsvangirai sehingga secara de jure Zimbabwe dalam kondisi tanpa pemerintahan. Inflasi tahunan mencapai 231.000.000.000 %. Untuk mengasinya pemerintah mengeluarkan uang baru senilai 100 triliun dolar Zimbabwe. Kondisi ini memicu kerusuhan sosial dan politik.

Kondisi ini diperparah lagi dengan munculnya wabah kolera yang menelan nyawa ribuan orang.

Namun di tengah kegetiran rakyatnya, Presiden Robert Mugabe, keluarga dan teman-temannya justru melakukan hal-hal yang sangat kontras dengan gaya hidup berfoya-foya. Sekitar sebulan yang lalu istri Mugabe, Grace Mugabe (43 tahun) terlibat pertikaian dengan wartawan foto yang mengabadikan dirinya tengah berbelanja di sebuah pusat perbelanjaan di Hongkong. Menurut beberapa sumber, Grace mengalihkan hobinya bershopping ke kawasan Asia Timur setelah negara-negara Eropa dan Amerika menutup pintu bagi Mugabe dan keluarganya menyusul kecurangan politik yang dilakukan Mugabe paska pemilu tahun lalu.

Saat kepergok wartawan ia mengenakan tas buatan Jimmy Choo seharga 30 jutaan, kacamata matahari merk Cavalli, dan sepatu Ferragamo seharga puluhan juta rupiah --- suatu saat seorang wartawan pernah bertanya kepadanya, mengapa ia mengenakan sepatu Ferragamo sementara jutaan rakyatnya tengah kelaparan? Ia menjawab singkat: kakinya sempit dan hanya cocok dengan sepatu Ferragamo. Itu semua di luar perhiasan emas berlian yang selalu dikenakannya. Saat kepergok wartawan ia tinggal di hotel Shangrila dengan tarif Rp30 juta sehari.

Takut kegiatan "tidak senonoh"-nya dipublikasikan, Grace Mugabe dan bodyguardnya menyerang fotografer surat kabar The Sunday Times, Richard Jones dan Tim O’Rourke. Jones terluka cukup serius sehingga meninggalkan sembilan jahitan di mukanya. Namun ibu negara yang dikenal sebagai "Ratu Shopping" itu bebas dari tuntutan hukum karena status diplomatiknya.

"Saya terkejut dengan peristiwanya, bukan dengan pukulan yang saya terima. Bagaimana mungkin soarang first lady melakukan hal ini," kata Jones usai menjalani perawatan.


Beberapa sumber menyebutkan, sebelum melancong ke Hongkong Grace menarik dana senilai $92.000 dari bank sentral Zimbabwe. Ditemani anak-anaknya awalnya ia berlibur ke Langkawi Malaysia. Kemudian ia ke Singapura bertemu suaminya yang menyusul ke sana. Mereka tinggal selama beberapa hari di Singapura sebelum Robert Mugabe kembali ke negerinya dan sang istri dan anak-anak ditemani belasan pengawal, meneruskan hobi belanjanya di Hongkong.

Selain boros, Grace juga suka mengeluarkan pernyataan yang memanaskan situasi. Tahun lalu misalnya, ia mengatakan bahwa suaminya tidak akan pernah menyerahkan kekuasaan.

Dan praktik-praktik gaya hidup super mewah kembali dilakukan oleh Mugabe dan kroni-kroninya. Menyambut HUT Mugabe bulan Februari baru-baru ini, partai pemerintah ZANU, mengadakan pesta mewah besar-besaran untuk membuat terkesan sang pemimpin. Dan inilah daftar menu yang disajikan dalam pesta tersebut:

2,000 botol sampanye merek Molt & Chandon dan Bollinger
500 botol whisky merek Johnny Walker Blue Label, dan Chivas
8,000 lobster
100kg udang galah
3,000 bebek
4,000 porsi kaviar
8,000 kotak coklat merek Ferrero Rocher
16,000 butir telur
3,000 potong roti coklat dan vanilla
4,000 pak saus babi
500kg keju
4,000 bungkus kue kering (cracker)

Peringatan ulang tahun sang presiden yang super mewah rupanya telah menjadi tradisi di Zimbabwe. Tahun lalu saja peringatan serupa dihadiri oleh 20.000 tamu sehingga harus diselenggarakan di stadion sepakbola.

Friday, 13 February 2009

PEMILU ISRAEL, HOW EXTREME CAN YOU GO


Saat tulisan ini dibuat negara Israel tengah melaksanakan pemilihan umum untuk menentukan pemerintahan baru. Lebih dari lima juta penduduk diperkirakan mengikuti pemilu kali ini dengan komposisi pemilih 81,8% Yahudi, 15% Arab (penduduk asli Arab Palestina yang tinggal di wilayah Israel setelah pendudukan) dan 4% non-Yahudi.

Pemilu kali ini didominasi dengan persaingan ketat antara Tzipi Livni dari partai nasionalis Kadima melawan Benjamin "Bibi" Netanyahu dari partai ultra-nasionalis Likud. Di sisi lain partai ultra-ultra nasionalis Yisrael Beiteniu yang agendanya mengusir penduduk Arab dan mencaplok lebih banyak lagi wilayah Arab, mendapatkan sambutan suara yang cukup signifikan. Kali ini tidak ada lagi partai-partai kiri atau tengah. Pemilu kali ini adalah pemilu antar para ekstremis.

Tentu saja rakyat negara-negara Arab menaruh perhatian besar pada pemilu kali ini. Perhatian mereka adalah ekstremis mana yang bakal memerintah Israel dan bagaimana prospek perdamaian Timur Tengah paska pemilu Israel.

"Lieberman adalah penentu pemerintahan Israel mendatang meski persaingan suara yang terjadi adalah antara Likud pimpinan Benjamin Netanyahu dan nasionalis moderat Kadima pimpinan Tzipi Livni. Ini karena banyak suara Likud yang beralih ke Yisrael Beiteinu pimpinan Avigdor Lieberman, yang kampanyenya mengusung isu pengusiran bangsa Arab," tulis surat kabar Arab paling berpengaruh, Al-Hayat. Surat kabar Syria Tishreen tangal 10 Februari menulis judul headline,"Ekstremis mana yang akan terpilih?"

"Pemilu di Israel hari ini akan menentukan eksremis mana yang akan memerintah Israel di masa depan, khususnya saat para kandidat adalah para teroris yang tangannya berlepotan darah anak-anak Palestina, dan setelah mereka menekankan program-program mereka selama kampanye. Setiap partai yang bertarung dalam arena politik Israel tengah mencoba membuktikan diri bisa membunuh lebih banyak (rakyat Arab) dan memenuhi ambisi zionisme yang akan berdampak besar di Timur Tengah...dan ini adalah masalah utamanya," tulis Tishreen.

Tidak hanya rakyat Arab yang khawatir dengan prospek perdamaian timur tengah paska pemilu Israel. Uri Avnery, seorang penulis dan politisi Yahudi yang "lebih waras" menulis di situs internet Truthseeker. Perubahan pemerintahan di Israel nanti tidak berbeda dengan mengganti kaos kaki dengan kaos kaki bekas orang lain. Sama-sama bau, alias tidak ada perbedaan.

"Kita menyaksikan banyak kandidat politisi, sebagian dari mereka telah menunjukkan kegagalan, sebagian lainnya tidak pernah menunjukkan prestasi sedikitpun. Tidak ada isu-isu yang berarti yang disampaikan para kandidat. Tidak ada kandidat utama yang menawarkan solusi nyata bagi masalah-masalah mendasar kita. Persetan dengan mereka semua," tulisnya.

Menurut Uri pilihan paling berbahaya dalam pemilu kali ini adalah ekstremis Benjamin "Bibi" Netanyahu, karena ia akan berkoalisi dengan unsur-unsur paling ekstrem di Israel: Liberman (salah satu murid dari Meir Kahane, seorang terosis Yahudi terkenal), partai Natinonal Religious dan partai Orthodox. Netanyahu berada di tempat dan waktu yang sama dengan peristiwa Tragedi WTC (11 September 2001) dan London Bombing (7 Juli 2004). Kebetulan atau bukan, keduanya diyakini para analis intelejen merupakan false flag atau inside job, alias peristiwa yang sangaja dibuat oleh aparat intelejen untuk menjadi alasan tindakan politik tertentu.

Uri juga menambahkan bahwa dengan pemerintahan seperti ini dunia akan menyaksikan kebijakan Israel paling keras terhadap Arab. Tidak saja menolak mundur dari perbatasan sebelum tahun 1967 dan menolak repatriasi pengungsi Palestina, mereka juga akan berusaha memperluas wilayah Israel. Mungkin saja dengan menginvasi Gaza dan Tepi Barat, serta Lebanon. Soal hubungannya dengan Palestina diperkirakan pemerintahan tersebut akan menolak berunding dengan Palestina perihal kemerdekaan Palestina, soal pemukiman Yahudi di wilayah pendudukan Palestina dan status wilayah Jerussalem. Dan soal isu nuklir Iran pemerintahan tersebut tidak akan segan untuk melakukan kebijakan unilateral dengan menyerang Iran meski tanpa dukungan Amerika.

Kalau Netanyahu bukan pilihan yang baik, maka Lieberman adalah pilihan yang jauh lebih buruk. Ia mendirikan partai Yisrael Beiteniu yang visi dan misinya adalah sangat rasis. Dalam kampanyenya ia berjanji akan mencabut kewarganegaraan warga Israel keturunan Arab yang dianggapnya “orang-orang yang tidak loyal”. Di negara selain Israel, Lieberman langsung akan dianggap rasis. Namun tidak di Israel, negara yang hampir semua rakyatnya (Yahudi) menganggap diri sebagai ras paling unggul dan bangsa lain sebagai goyim (binatang ternak). Bahkan partai-parti ultranasionalis lain di Eropa yang oleh orang-orang Yahudi dianggap jahat (Israel menarik dubesnya di Austria setelah Joerg Haider, pemimpin ultranasionalis Austria, diangkat menjadi menteri setelah partainya mendapatkan suara signifikan. Haider kemudian meninggal secara misterius dalam kecelakaan lalulintas), hanya berani mengusir orang-orang asing yang bukan warganegara, tidak mencabut kewarganegaraan warganya.

Para pecinta perdamaian berharap bahwa Lieberman hanyalah fenomena sesaat sebagaimana fenomena partai-partai di Israel di masa lalu yang mencapai puncak popularitas dan kemudian menghilang tanpa bekas: partai Dash, Tzomet, dan Shinui. Namun harapan itu tampaknya hanya khayalan. Dominasi Liberman dan Netanyahu hanya semakin menunjukkan bahwa bangsa Israel adalah bangsa yang tidak pernah mencintai perdamaian.

Kalau Netanyahu dan Lieberman bukan pilihan yang baik, maka Livni adalah alternatif satu-satunya. Namun meski dianggap agak moderat, Livni sama sekali bukanlah sosok yang moderat. Ia telah menunjukkan bagaimana menjalankan kebijakannya selama menjadi menteri luar negeri: Menyerang Lebanon tahun 2006, memblokade Gaza selama tiga tahun dan kemudian menginvasinya.

Bahkan jika dilihat dari latar belakangnya, Livni adalah model sempurna warga negara Israel yang "haus perang" dan "membenci perdamaian". Ia adalah mantan agen intelegen Mossad yang terlibat dalam pembunuhan Abdul Rasul, ilmuwan nuklir Irak di Perancis tahun 1983. Ia adalah putri dari pasangaan terosis Yahudi paling terkenal di Israel, Eitan Livni dan Sarah Rosenberg. Keduanya tergabung dalam organisasi terosis Israel pada masa kemerdekaan Israel, Irgun. Kelompok ini bertanggung jawab dalam peristiwa-peristiwa teror paling keji dalam sejarah seperti pemboman Hotel King David di Jerussalem tahun 1946 yang membunuh 100 pegawai administrasi Inggris di Palestina, serta pembantaian Deir Yassin tahun 1948 yang membunuh 250 warga sipil Palestina. Eitan sendiri dipenjara selama 15 tahun karena pengeboman Hotel King David. Sedangkan Sarah terlibat dalam suatu perampokan kereta api dimana dalam aksinya itu ia menyamar sebagai wanita hamil.

Pemilu Israel kali ini akan menjadi penentu dari dua kemungkinan yang buruk. Perang terbatas atau perang total di Timur Tengah yang bisa-bisa menyulut Perang Dunia III. Bukan tanpa alasan kekhawatiran itu. Jika saja Israel menyerang Iran, maka perang besar akan berkobar di Timur Tengah yang dapat menyeret negara-negara lain untuk melibatkan diri. Ribuan mujahidin pun dengan antusias akan beramai-ramai mendatangi ladang jihad.

Meminjam bunyi iklan Sampoerna Mild yang terkenal beberapa tahun lalu, pemilu Israel kali ini adalah kontes "How Extreme Can You Go".

Sunday, 8 February 2009

DAGELAN POLITIK BERJUDUL "NATIONAL PRAYERS BREAKFAST"


"When the time comes finally to destroy the papal court...we shall come forward in the guise of its defenders...By this diversion we shall penetrate to its very bowels and be sure we shall never come out again until we have gnawed through the entire strength of this place." (Protocols of the Elders of Zion-17)


Pada hari Kamis, 5 Februari lalu, digelar sebuah acara bernama "National Prayers Breakfast" di ibukota Amerika, Washington DC. Acara yang telah menjadi tradisi setiap tahun ini diikuti oleh para pemimpin politik dan agama dari Amerika dan "negara-negara sahabat" lainnya. Dikabarkan Wapres Jusuf Kalla hadir dalam pertemuan tersebut, namun wajahnya tidak tampak di televisi. (Mungkin dianggap bukan tamu yang terlalu penting).

Meski bertema keagamaan, sangat ironis event tersebut justru dipenuhi dengan para tokoh gila perang. Sebut saja Hillary Clinton, menlu Amerika pendukung kuat zionisme yang telah mendorong Perang Irak dan Afghanistan dan pernah mengancam akan menghancurkan Iran.

Namun tamu kehormatan dalam acara tersebut adalah mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, yang bersama Presiden Amerika George W Bush bahu membahu menggelar "perang terorisme" yang telah merenggut jutaan nyawa umat Islam di Irak dan Afghanistan dan penjuru dunia lainnya. Dalam pidatonya ia mengaku "tidak mengenal Tuhan" selama menjalankan kursi pemerintahan Inggris. Kini, katanya, ia sadar bahwa agama ternyata menjadi faktor paling penting dalam setiap kebijakan luar negeri negara-negara di dunia. Tidak kurang 31 kali ia menyebut kata "Tuhan". Ia juga mengatakan, "Untuk menyerahkan diri kita kepada Tuhan, kita harus menjadi instrumen kasih sayang-Nya."

Seperti biasa orang-orang liberal bodoh yang menyaksikan pidato itu berkaca-kaca matanya karena haru dengan pidato yang penuh "welas asih" itu. Presiden Obama sendiri menyanjung-nyanjung Blair dengan mengatakan, "Teman baik saya Tony Blair." Namun orang-orang Amerika yang sedikit lebih cerdas mengacungkan jari tengahnya di depan televisi. Adapun orang-orang komunis dan atheis mengatakan, "Setelah menyaksikan pidato Blair, saya semakin bangga dengan keyakinan saya (atheisme)."

Tentu saja Blair telah memainkan peran kudeta terhadap para pendeta sekaligus menunjukkan agama telah menjadi suatu permainan politik. Ia bersama George W. Bush dan para penggila perang lain sama sekali bukan manusia beragama, melainkan penjahat psikopat. Ia menyangka dengan mengaku insyaf, dunia akan memaafkannya.

Tony Blair kini menjabat sebagai utusan perdamaian PBB untuk Timur Tengah. Mungkin inilah yang disebutkannya sebagai ,"instrumen kasih sayang Tuhan". Dalam peranannya sebagai "intrumen kasih sayang Tuhan" itu tidak ada kecaman sedikit pun dari mulutnya atas Israel yang telah membantai penduduk Gaza baru-baru ini. Ia bahkan mengatakan, "Apa yang terjadi di Gaza sangatlah mengguncangkan dan menyedihkan, namun itulah perang."

Selama kepemimpinannya, Blair yang mengesankan diri sebagai penganut Katholik, justru melegalkan pernikahan sesama jenis. Padahal anti-homoseksualitas merupakan nilai-nilai agama Katholik terakhir yang masih dipertahankan oleh gereja Vatikan.

Blair juga diketahui telah menumpuk kekayaan besar selama ini. Setelah pensiun saja ia telah mengumpulkan uang hingga $18 juta dari kuliah-kuliah yang diajarkannya di depan para eksekutif, politisi, dan tokoh-tokoh masyarakat di berbagai penjuru dunia. Sekali berpidato, ia dibayar $250.000 atau sekitar Rp2,5 miliar. Namun ia lebih sering memberikan kuliah di hadapan para eksekutif perusahaan-perusahaan multinasional seperti misalnya JP Morgan Chase atau Carlyle Group. Perusahaan terakhir adalah suplier perlengkapan inteligen Inggris yang kontraknya dilakukan saat Blair menjadi Perdana Menteri.

ANGGOTA DPR AS: CUKUP YA CUKUP


Meski berusaha untuk ditutup-tutupi, namun kebusukan sistem ekonomi Amerika secara pelan namun pasti terkuak. Kali ini seorang anggota DPR (Congress) Amerika, David Kucinich, menyerukan penghapusan bank sentral Federal Reserve dan mengembalikan kekuasaan pencetakan uang kepada pemerintah.

"The Federal Reserve tidak lebih federal daripada Federal Express (perusahaan kargo)," kata Kucinich dalam pidatonya di muka sidang DPR Amerika, 26 Januari lalu, mengenai alasannya menyerukan penghapusan bank sentral.

"Lembaga ini hanyalah sekumpulan bank swasta yang dibentuk tahun 1913 dengan UU Bank Sentral." tambahnya.

Menurut Kucinich bank sentral bersama-sama lembaga-lembaga keuangan WallStreet harus bertanggungjawab atas terjadinya krisis keuangan yang melanda Amerika dan kemudian menyebar ke seluruh dunia.

Untuk menggantikan peran bank sentral, menurut Kucinich, pemerintah dapat mencetak uang kertas sendiri yang bebas dari beban bunga. "Kita dapat menempuh cara baru, yang di antaranya adalah dengan melakukan reformasi moneter," imbuhnya.

Kucinich juga mengutip pernyataan ahli moneter Stephen Zarlenge, penulis buku "The Lost Science of Money" yang mengatakan, bahwa pemberian kewenangan pencetakan uang kepada swasta bertentangan dengan konstitusi.

"Dengan adanya krisis keuangan, kita memiliki kesempatan untuk mengubah bank sentral sebagai lembaga swasta menjadi lembaga pemerintah dimana uang yang dicetak adalah uang pemerintah, bukan uang swasta yang berbunga," kata Kucinich.

Selama ini dengan sistem Federal Reserve, kebutuhan uang pemerintah dipenuhi oleh uang yang dicetak oleh bank sentral. Tiap uang yang dikeluarkan bank sentral dianggap sebagai hutang dan pemerintah dibebani dengan bunga. Pada saat ini uang yang dicetak bank sentral adalah fiat money, alias tidak lagi didukung oleh cadangan emas. Bank sentral boleh mencetak uang berapa pun tanpa terikat pada kondisi apapun.

"Kita tidak perlu lagi berhutang untuk memenuhi kebutuhan keuangan negeri ini," tambah Kunicich.

"Kita berada di dunia hutang, menciptakan hutang demi hutang dalam ekonomi berbasis hutang. Dan orang-orang yang mendorong situasi ini menolak mengakui bahwa hutang adalah masalah mendasar kita. Situasi seperti ini sangat aneh, karena tidak pernah dalam sejarah Amerika, kita memiliki hutang yang sangat banyak. Selama Bank Sentral dipimpin oleh Alan Greespan saja (1987-2006) hutang nasional (pemerintah dan swasta) tumbuh dari $10,5 triliun menjadi $43 triliun," kata Kucinich.

PERANG LAIN YANG TENGAH BERLANGSUNG DI IRAK


Perang Irak dalam gambaran masyarakat dunia adalah perang antara para pejuang Irak dan Al Qaida melawan tentara pendudukan Amerika dan tentara pemerintahan boneka Nuri Al Maliki. Dalam beberapa masa terjadi juga perang antara pejuang Shiah melawan Sunni, Al Qaida melawan Sunni, dan Shiah melawan Al Qaida. Dalam kasus yang lebih jarang terjadi baku tembak antara pasukan Amerika melawan tentara Nuri Al Maliki.

Namun tidak banyak yang mengetahui bahwa di bagian lain negeri Irak, yaitu Irak Utara dimana etnis Kurdi menjadi mayoritas, tengah terjadi perang agama antara Yahudi melawan Kristen. Betapa kasihannya orang-orang Kristen Irak itu, tanpa daya dan dukungan saudara-saudara kristennya di seluruh dunia (beda dengan pejuang Gaza yang mendapat dukungan moral dan material dari kaum muslim dunia), mereka harus melawan kekuatan Yahudi yang didukung orang-orang Kurdi.

Para pengamat internasional yang cerdas tahu bahwa Israel sangat berambisi untuk mewujudkan negara Israel Raya yang meliputi Palestina, Lebanon, Mesir, Syria, Arab Saudi dan Irak. Wilayah itu dahulu disebut bangsa Israel sebagai "Judea Samaria". Itulah sebabnya mereka terus-menerus berusaha meluaskan wilayah dengan melakukan peperangan-peperangan, meski dalam tahun-tahun terakhir tidak lagi pernah menang dalam satu perang pun (hengkang dari Lebanon dan Gaza, dan gagal mencaplok kembali Gaza).

Kini Israel tengah melirik kawasan Irak Utara sebagai koloni mereka berikutnya dengan merencanakan pengiriman ribuan orang keturunan Yahudi Kurdi ke wilayah-wilayah Irak Utara yang mayoritas dihuni oleh etnis Kurdi. Pengiriman orang-orang Yahudi Kurdi itu dilakukan dengan kedok muhibah agama (pilgrimage) ke tempat-tempat bersejarah Yahudi terutama di sekitar kota Mosul dan Niveveh.

Menurut banyak sumber, program yang tengah berjalan tersebut dirancang inteligen Israel Mossad bekerjasama dengan pemerintahan Kurdi di Irak Utara (Kurdistan Regional Goverment/KRG).

Orang-orang Sunni, keturunan Turki dan orang-orang Kurdi sendiri yang mayoritas beragama Islam, telah mengetahui bahwa orang-orang Yahudi Kurdi di Israel telah membeli banyak tanah di Irak Utara sejak invasi Amerika tahun 2003. Kebanyaka tanah yang dibeli adalah tanah-tanah tempat keberadaan situs sejarah Yahudi. Di antaranya adalah kuburan nabi Nahum di Al Qush, kuburan nabi Jonah di Mosul, dan kuburan nabi Daniel di Kirkuk. Mereka diketahui juga berusaha mengambil alih tempat-tempat bersejarah Yahudi lain di luar wilayah Kurdi, seperti tanah kuburan nabi Ezra di dekat Basra dan tanah kuburan nabi Ezekiel di dekat Najaf (keduanya di Irak Selatan yang mayoritas dihuni kaum Shiah).

Banyak sumber di Irak mengatakan bahwa dalam menjalankan misinya Mossad bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan Israel berkedok biro travel dan milisi Kurdi (Kurdi Pesha Merga) yang dilatih dan didanai oleh Israel. Mereka juga mendapat dukungan dari organisasi-organisasi Kristen evangelical yang memiliki visi mengembalikan kekuasaan Yahudi.

Orang-orang Irak nasionalis menuduh Israel mendapat dukungan dari partai Patriotic Union of Kurdistan yang dipimpin Presiden Irak berdarah Kurdi, Jalal Talabani dan juga Kurdistan Democratic Party pimpinan Massoud Barzani yang menjadi gubernur KRG di Irak Utara. Anak laki-laki Talabani, Qubad Talabani yang menjadi kepala perwakilan KRG di Washington Amerika memiliki istri berdarah Yahudi, Sherri Kraham.

Orang-orang Israel dan Kristen evangelical memasuki Irak melalui Turki. Untuk menguasai wilayah-wilayah yang diincar, mereka seringkali melakukan serangan bersenjata terhadap komunitas kristen Chaldean yang banyak menempati wilayah Irak utara terutama di sekitar situs-situs Yahudi karena kaum Kriten juga menghormati para nabi Yahudi yang disebut dalam kitab Perjanjian Lama. Tempat-tempat yang sering menjadi sasaran serangan tersebut adalah di Nineveh, Irbil, al-Hamdaniya, Bartalah, Talasqaf, Batnayah, Bashiqah, Elkosheven, Uqrah, dan Mosul. Untuk menyembunyikan motif, orang-orang Yahudi dan pemerintah Kurdi menuduh Al Qaida dan para jihadis sebagai pelaku serangan.

Aksi-aksi tersebut adalah ulangan dari apa yang telah dilakukan Yahudi terhadap rakyat Palestina: merebut wilayah dengan kekerasan.

Keterangan gambar: sebuah makam suci Yahudi di Irak.

Saturday, 7 February 2009

ADA APA DENGAN HANUNG BRAMANTYO


Ketika film “Ayat-Ayat Cinta” tengah meledak di pasaran, saya menyaksikan sebuah fenomena yang sangat tidak lazim. Mesin-mesin propaganda yang selama ini lebih banyak menyerukan agenda liberalisme Yahudi (produser film keluarga Punjabi, jaringan bioskop Studio 21, sebagian besar media massa cetak dan elektronik, jaringan penerbit dan distributor buku terkemuka, artis dan aktor non-muslim, para sineas liberal, dan sudah barang tentu para pengamat sosial politik, sastrawan dan agamawan) bekerja bahu-membahu mempromosikan film ini ke tengah-tengah masyarakat. “Pasti ada misi tertentu di film ini,” pikir saya waktu itu.

Akhirnya kecurigaan saya terbukti setelah saya menyaksikan film ini di rumah. Film ini mengusung agenda liberalisme (faham ini diciptakan oleh Yahudi untuk melemahkan semua entitas, terutama agama, yang berpotensi menjadi penghalang dominasi Yahudi). Saya berikan satu adegan yang sangat jelas menjelaskan agenda tersebut. Adegan itu adalah perdebatan antara tokoh utama film tersebut dengan seorang ustadz di dalam bis kota mengenai definisi seorang kafir dzimi yang harus dilindungi orang Islam. Perdebatan ini berkaitan dengan keberadaan para turis Amerika di Mesir.

Si tokoh film menganggap para turis asing, meski dengan penampilan yang tidak Islami seperti membuka aurat, harus dilindungi keberadaannya. Sedangkan sang ustadz menganggap para turis itu tidak perlu dihormati karena telah merusak nilai-nilai Islami. Dan tentu saja, argumen si tokoh film yang dimenangkan demi mengkampanyekan faham liberalisme.

Saya ingin mengingatkan secara singkat saja bahwa para kafir dzimmi yang dilindungi umat Islam di jaman Rosulullah adalah orang-orang kafir yang memenuhi syarat:
1. Mengakui kekuasaan Islam dengan membayar pajak atau upeti dan tidak melakukan tindakan permusuhan kepada Islam.
2. Mengikuti hukum-hukum Islam, kecuali dalam urusan ibadah. Misalnya saja menutup aurat di depan umum.

Dari kedua syarat itu tidak satupun yang dipenuhi oleh turis Amerika di Mesir. Mereka tidak mengakui pemerintahan Mesir melainkan pemerintah Amerika. Mereka juga tidak mengakui hukum Islam dengan membuka aurat di muka umum. Jadi mengapa Habiburrachman, penulis novel yang lulusan Al Azhar itu seolah lupa dengan ketentuan-ketentuan tersebut di atas? Jawabannya tidak lain adalah memenuhi pesanan kaum liberalis Yahudi untuk melemahkan umat Islam demi imbalan uang dan popularitas.

Kini fenomena liberalisme Islam ini muncul kembali dengan beredarnya film “Perempuan Berkalung Sorban”. Film ini, selain mendestruksi nilai-nilai Islami seperti cinta ilmu (adegan pembakaran buku dan kehidupan pondok pesantren yang sangat mengekang), penghormatan wanita (larangan wanita berkuda), dan mencintai kelambutan akhlak (peringai kasar kiai), juga sangat kental mengkampanyekan nilai-nilai liberalisme seperti ajakan membuka kerudung.

Karena itulah film ini menuai kritikan tajam dari kalangan umat Islam.

Sebagaimana film “Ayat-Ayat Cinta”, film “Perempuan Berkalung Sorban” disutradarai oleh orang yang sama, yaitu Hanung Bramantyo.

Saya ingat bagaimana Hanung Bramantyo menanggapi kritikan-kritikan terhadap filmnya yang dilancarkan oleh umat Islam. Hanung sama sekali tidak menunjukkan empati kepada para pengkritiknya. Dengan gigih bersilat lidah, ia ngotot mempertahankan semua isi dalam filmnya. Ia justru menyalahkan orang-orang yang memiliki persepsi berbeda dengannya. “Salahnya sendiri mengapa berpersepsi miring?” begitu kira-kira dalih yang dikeluarkannya.

Orang yang mempunyai empati tidak akan berkomentar begitu. Ia akan berkata, “Mohon ma’af kalau film saya menimbulkan persepsi negatif.” Dan kemudian melakukan perbaikan atas filmnya agar persepsi negatif yang muncul tidak akan terjadi.

Saya belum tertarik untuk mengetahui siapa Hanung Bramantyo sebenarnya. Yang saya tahu adalah: ia menjalin “hubungan gelap” dengan artis Zaskia “Rokok” Mecca. Setelah affair tersebut terkuak ke publik, ia pun bercerai dengan istrinya. Hal lainnya adalah tidak ada karya sinemanya yang berkualitas berdasar standar film bagus yang saya miliki. Fim-film karya Usmar Ismail seperti “Lewat Jam Malam” dan “Perawan di Sarang Penyamun” masih jauh lebih bermutu dari film-film Hanung. Apalagi jika dibanding film-film sineas barat.

Saat ini umat Islam dengan keyakinannya yang masih ada, adalah satu-satunya umat yang masih bertahan dari dominasi Yahudi. Meski kalah, umat Islam masih bertahan dan melawan. Mereka bertahan di Gaza, Lebanon, Aljazair, Moro, Thailand Selatan, Poso, Ambon, dan medan-medan perang lainnya. Di medan perang yang lain: Somalia, Irak dan Afghanistan, mereka pelan namun pasti tengah menuju kemenangan.

Mengapa Yahudi berani menghancurkan Gereja Suci Nativity di Jerussalem (tempat kelahiran Yesus Kristus)? Karena mereka tahu umat Kristen telah lumpuh karena paham liberalisme.

Dan mengapa Yahudi tidak berani menduduki masjid Al Aqsa? Karena mereka tahu, jika itu yang mereka lakukan maka jutaan umat Islam akan berdondong-bondong datang ke Jerussalem untuk membebaskannya, tidak peduli meski dihalang-halangi rejim-rejim korup oportunis seperti Hoesni Mubarrak, Mahmood Abbas, Raja Yordania, Raja Arab Saudi dan rejim-rejim lainnya.

Itulah sebabnya mereka berupaya setengah mati untuk melemahkan semangat Islam dengan liberalisme meski berkedok Islam.

Thursday, 5 February 2009

YAHUDI SEMAKIN BANYAK MEMBUKA BOROK SENDIRI


Mau tahu borok-borok Yahudi? Jangan mencari di Washington Post, New York Times, BBC, Fox News, Kompas, Tempo, Trans TV, Metro TV dan media massa utama lainnya. Dijamin mereka tidak akan berani dicap sebagai anti-semit yang akan membawa konsekwensi pahit bagi para eksekutifnya. Tapi lihatlah media massa milik Yahudi sendiri: Jerussalem Post, Haaretz, atau majalah Forward yang terbit di Amerika.

Dunia tidak akan mengetahui Perdana Menteri Israel Ehud Olmert membanggakan diri telah membuat Presiden Amerika George W. Bush seperti anak kecil dengan memerintahkannya membatalkan rencana dukungan Amerika atas Resolusi PBB yang memerintahkan penghentian serangan Israel atas Gaza, jika saja media-media massa Israel tidak memberitakannya. Dunia juga tidak akan pernah mengetahui Perdana Menteri Israel Ariel Sharon mengatakan: “Kita, orang Yahudi menguasai Amerika. Orang-orang Amerika tahu itu!”, jika saja media massa Israel tidak memberitakannya.

Baru-baru ini majalah Forward juga membuka kedok keculasan orang-orang Yahudi melalui sebuah kartunnya yang berjudul The Shonda!

Saya akan memcoba menceritakannya kepada Anda semua tentang isi dari kartun tersebut. Kartun tersebut terdiri dari 12 gambar sekuel yang menceritakan tentang tiga orang Yahudi yang tengah berlibur di sebuah pulau terpencil. Ketiga orang Yahudi tersebut masing-masing adalah seorang rabbi alias pemuka agama Yahudi, seorang pemuka masyarakat dan seorang pengusaha. Si pengusaha digambarkan terus bercumbu dengan seorang wanita penghibur sambil berbincang-bincang dengan teman-temannya.

Gambar 1.
Rabbi: Terima kasih banyak atas liburan yang menyenangkan ini.
Pengusaha: Tak masalah Rabbi. Saya baru dapat untung besar dengan membuang
limbah arsenik di Peru. (Ingat kasus arsenik di Teluk Buyat oleh PT Newmont?)
Gambar 2.
Pemuka masyarakat: Omong-omong sumbangan Anda telah sampai di lembaga
kajian “Antisemitisme di Era Globalisasi”. Terima kasih, Anda benar-benar seorang
dermawan.
Gambar 3.
Pengusaha: Itu melegakan hati saya. Membuat orang ketakukan dengan anti-semitisme
lebih menyenangkan saya dibanding mendapat jutaan dolar dari bisnis ilegal atau
penggelapan pajak.
Gambar 4.
Rabbi: Bagaimana dengan rencana sumbangan bagi almamater saya?
Pengusaha: Katakan berapa Rabbi? Delapan juta dolar? Saya mendapat 10 x lipat dari
bisnis minyak ilegal dengan Iran tahun lalu.
Gamber 5.
Rabbi: Tuan, jika suatu saat nanti kami menulis tentang sejarah Yahudi di Amerika,
nama Anda akan paling banyak disebut. Anda benar-benar seorang nabi. Satu dari 36
orang paling bijak di dunia.
Gambar 6.
Tiba-tiba muncul Bernie Madoff, pengemplang dana masyarakat terbesar sepanjang
sejarah senilai $50 miliar atau lebih dari Rp 500 triliun (Kasus yang terbongkar karena
laporan keluarga Madoff sendiri ke polisi. Kasus pengemplangan yang tidak ketahuan
yang dilakukan orang-orang Yahudi jauh lebih besar lagi).
Madoff: Apa kabar teman-teman?
Rabbi dan Pemuka masyarakat: Bernie Madoff!
Rabbi: Silakan duduk. Tindakan (Praktik ilegal) Anda telah membuktikan bahwa Yahudi memang
jenius sebagaimana (Nabi) Sulaiman.
Pemuka masyarakat: Anda akan membawa saya lagi ke peristirahatan Anda?
Gambar 7.
Madoff: Sebenarnya saya juga menipu orang-orang Yahudi.
Gambar 8.
Rabbi dan Pemuka masyarakat: (Melongo).
Gamber 9.
Rabbi dan Pemuka masyarakat: Ma’af. Mohon diulang.
Madoff: Yeah, selain mencuri dana masyarakat umum saya juga mencuri uang orang-
orang Yahudi.
Gambar 10.
Rabbi: Ini adalah aib! Aib yang sangat besar! Ini menyakitkan hati kita semua sebagai
suatu umat. Apa yang telah terjadi dengan nilai-nilai luhur kita? Anda tidak saja
memalukan Anda sendri, tapi juga seluruh umat Yahudi. Saya akan menulis beberapa
kolom editorial tentang hal ini.
Gambar 11.
Tokoh masyarakat: (Kepada sekretarisnya via ponsel) Lucy, tolong siapkan seminar bertema:
“Etika Yahudi dalam Kaitannya dengan Madoff”. Long Beach? Dua juta dolar? Baik.
Rabbi: Saya akan mengisi satu sesi dengan judul makalah: “Theologi Yahudi dalam
Kaitannya dengan Kekuasaan, Kekayaan, dan Tanggungjawab Kemanusiaan”.
Gambar 12.
Rabbi dan Pemuka masyarakat: Dan Anda sebagai penyandang dananya (Seraya
mengelus-elus kaki pengusaha)
Pengusaha: No problem!

Anda kini tahu sebagian dari keculasan Yahudi. Bukan teori konspirasi. Ini fakta-fakta yang dibongkar oleh Yahudi sendiri.

Hadits nabi: Menjelang kiamat, bahkan batu dan pohon akan membongkar borok-borok dan keberadaan Yahudi sehingga mereka dapat dihancurkan oleh umat Islam.

Sunday, 1 February 2009

Demokrasi itu adalah .......


Tahukah Anda bahwa dunia sebenarnya tidak mengenal demokrasi? Sepanjang sejarah manusia hanya mengenal sistem pemerintahan kerajaan. Demokrasi hanya dikenal sejak abad XVIII setelah Thomas Jefferson menyatakan konsep negara demokrasi, yaitu pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat.

Tahukah Anda bahwa Thomas Jefferson dan para pendiri Amerika saat itu sedang bingung, karena pinangan mereka kepada raja Inggris yang terbuang, Charles II, untuk menjadi raja di Amerika, ditolak Charles II yang menganggap Amerika sebagai negara barbar? Di sisi lain mereka (para pendiri Amerika) tidak percaya diri menjadi raja karena bukan keturunan raja. Maka berfikir untuk coba-coba membuat sistem kenegaraan lain daripada yang lain yang tidak pernah dikenal sejarah. Jadilah negara republik demokrasi Amerika yang kemudian menjadi model semua negara modern.

Namun sampai saat ini pun dunia masih belum dapat mendefinisikan secara pasti apa sebenarnya demokrasi. Ketika partai Islam FIS memenangkan pemilu demokratis di Al Jazair, mereka dikudeta oleh Perancis dan antek-anteknya. Dan ketika HAMAS memenangkan pemilu demokratis di Palestina, mereka pun dikudeta oleh Israel, Amerika dan anteknya partai Fatah. Ketika Dewan Keamanan PBB memerintahkan Israel mengembalikan tanah Palestina yang dicaploknya, Amerika memveto.

Dan inilah, sebagian dari prinsip-prinsip dasar demokrasi modern saat ini.

1. Dalam konflik Palestina-Israel, Palestina adalah pihak yang selalu melakukan serangan terlebih dahulu. Israel hanya membalas. Prinsip ini disebut "retaliation".

2. Orang Palestina dilarang membunuh orang Israel apapun alasannya, bahkan apabila harta benda, tanah dan rumahnya dirampok dan keluarganya dibunuhi oleh orang Israel sekalipun. Prinsip ini disebut "terorisme".

3. Israel berhak membunuh rakyat Palestina, siapapun dan dalam keadaan apapun. Bahkan anak-anak Palestina yang sedang berlindung di tempat penampungan PBB sekalipun. Prinsip ini disebut "self defence" atau "collateral damage".

4. Jika Israel terlalu banyak membunuh rakyat Palestina, dunia barat hanya boleh untuk menyerukan Israel untuk menahan diri. Prinsip ini disebut "reaction of the international community".

5. Palestina tidak berhak menahan seorang pun warga Israel. Sebaliknya Israel berhak menahan sebanyak mungkin dan selama mungkin warga Palestina tanpa melalui proses pengadilan.

6. Jika menyebutkan "Hamas", maka pastikan diikuti dengan kata "dibantu oleh Hezbollah, Syria dan Iran. Agar timbul kesan Israel dikeroyok beramai-ramai.

7. Saat menyebut "Israel", dilarang menyebutkan "dibantu Amerika, Inggris dan NATO" agar timbul kesan Israel sebagai negeri yang teraniaya.

8. Jika menyebut Israel jangan singgung kata-kata "daerah pendudukan", "resolusi PBB", atau "konvensi Jenewa" karena akan mengejutkan pemirsa setia FOX, CNN, dll.

9. Jika menyebut pejuang Palestina, katakan: para pengecut yang bersembunyi di belakang penduduk setelah menyerang Israel, sehingga Israel berhak menengebom rumah-rumah dimana para pengecut tinggal. Aksi ini disebut "high precision surgical action".

10. Orang Israel lebih jago berbahasa Inggris daripada Arab. Maka biarkan mereka bicara lebih banyak dibandingkan orang Arab. Ini yang disebut "jurnalisme yang netral".

11. Jika Anda tidak setuju dengan prinsip-prinsip demokrasi ini, maka Anda akan disebut anti-semit. Bersiap-siaplah anda akan mengalami nasib menyedihkan: dipecat dari pekerjaan, dituntut meminta maaf secara terbuka di media massa, atau bahkan meninggal misterius untuk kemudian dikatakan sebagai bunuh diri karena stress (hal ini sudah biasa terjadi di Amerika, Kanada, dan Eropa. Indonesia sepertinya akan menyusul. Ingat kasus Tifatul Sembiring Presiden PKS yang dipanggil polisi setelah menggalang demonstrasi anti-Israel?)

ERDOGAN DAN WASHINGTON POST


Ada peristiwa sangat menarik dari acara World Economic Forum yang berlangsung di Davos, Swiss, Kamis (29/1/09), meski tidak sedikit pun disinggung-singgung oleh koran terbesar Indonesia, Kompas. Peristiwa itu adalah perdebatan sengit antara Perdana Menteri Turki Recep Erdogan di satu pihak dengan Presiden Israel Shimon Peres dan David Ignatius, editor senior Washington Post, di pihak lainnya.

Dalam sebuah acara diskusi mengenai keamanan Timur Tengah yang menampilkan Erdogan, Peres, Sekjen PBB Ban Ki Moon serta Sekjend Liga Arab Amir Moussa sebagai panelis, Erdogan marah besar kepada Simon Peres yang sama sekali tidak menunjukkan penyesalan telah melakukan kejahatan kemanusiaan di Gaza dan justru menyalahkan rakyat Palestina. Untuk memperkuat pembelaan dirinya Peres bahkan bersuara lantang sambil menuding-nuding muka Erdogan.

Erdogan berusaha mematahkan argumen Peres, namun dicegah oleh David Ignatius dengan agak kasar sambil menepuk bahu Erdogan. Dua kali David berusaha menghentikan pembicaraan Erdogan, namun tidak bisa menghentikan Erdogan untuk menyerang Peres dengan pernyataan pedas: "Anda adalah pembunuh." Kepada David Erdogan juga menuduhnya tidak fair dengan memberinya jatah waktu bicara yang lebih singkat (12 menit) dibandingkan Peres (25 menit). Erdogan juga memprotes audiens yang memberikan dukungan kepada Peres dengan memberikan tepuk tangan kepadanya. "Saya sangat sedih orang-orang memberikan tepukan kepada Anda (Peres). Ada orang-orang yang terbunuh. Menurut saya sangatlah keliru (memberikan tepukan kepada Peres) dan menurut saya forum ini (Forum Davos) bukanlah forum kemanusiaan."

Sebagai bentuk protes atas situasi yang tidak adil itu Erdogan pun walkout dari forum. Audiens pun tidak bisa berpura-pura untuk tidak memberikan penghargaan atas sikap patriotismenya itu. Mereka pun memberikan tepuk tangan kepada Erdogan. Di sisi lain Ban Ki Moon dan Amir Moussa (another jew butt kisser) hanya bisa diam terpaku. Moussa sebagaimana bosnya Presiden Mesir Husni Mobarak, sebagai orang Arab, semestinya lebih marah kepada Peres dibandingkan Erdogan yang bukan Arab atas tindakan biadabnya kepada rakyat Palestina yang merupakan bangsa Arab. Namun tidak ada kritikan pedas diberikan olehnya terhadap Peres sama seperti tidak ada upaya yang dilakukannya selaku Sekjend Liga Arab untuk menghentikan tindakan Israel kepada rakyat Palestina di Gaza.

Tindakan Erdogan, langsung mendapat dukungan meriah di kalangan masyarakat Turki, Arab bahkan Iran. Mereka mengadakan berbagai aksi demo mendukung sikap Erdogan. Ribuan orang pun menyambut kedatangannya ke Turki bak seorang pahlawan yang baru pulang dari medan perang.

Memang yang dilakukan Erdogan, seorang pimpinan partai Keadilan yang membawa misi Islamisasi Turki, tidak se-ekstrim Presiden Bolivia Evo Morales dan Presiden Venezuela, atau pemerintah Mauritinia dan Qatar yang memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel sebagai protes atas aksi biadab Israel di Gaza. Namun bagaimana pun sikapnya itu jauh lebih baik dibandingkan kepala negara-negara Arab dan Islam lainnya.


WASHINGTON POST

sekarang kita coba memahami mengapa David Ignatius bersikap tidak adil kepada Erdogan dan dengan vulgar menunjukkan keterpihakannya kepad Peres. Hal ini tentu tidak bisa dilepaskan dari lembaga dimana David bekerja, Washington Post. Tulisan berikut ini adalah berdasarkan buku The New Jerussalem karangan Michael Collins Piper.

Washington Post merupakan salah satu koran terbesar dan berpengaruh di dunia, khususnya di Amerika Serikat. Di balik kesuksesannya, sejarah Washington Post diwarnai intrik-intrik keji dan licik. Dua orang pembangun Washington Post, suami-istri Philip Graham dan Katharine Meyer Graham, bahkan harus mengakhiri hidupnya dengan tragis. Philip meninggal karena bunuh diri di rumah sakit jiwa. Adapun Katharine meninggal setelah jatuh dari balkon di tengah-tengah acara rapat Dewan Direktur Washington Post.

The Washington Post (TWP) didirikan tahun 1933oleh Eugene Meyer, Yahudi Gubernur Bank Sentral Amerika pertama (Bank sentral Amerika selalu dipimpin oleh Yahudi karena memang milik sekelompok bankir Yahudi internasional). Tahun 1940, Katherine Meyer, putri tunggal Eugene Meyer menikah dengan pengacara Philip Graham. Pada tahun 1948, setelah ditunjuk Presiden Truman sebagai Direktur Bank Dunia (jangan lagi pernah menyangka Bank Dunia, atau IMF adalah organisasi multilateral atau organisasi antar-negara, melainkan sekumpulan bankir-bankir swasta yang berlindung di balik jubah pejabat), Eugene Meyer menyerahkan kepemimpinan TWP kepada menantunya. Tidak hanya itu, Philip Graham juga mendapatkan saham sebesar 70%, istrinya yang juga putri tunggal sang pendiri hanya mendapat 30%. Di bawah kepemimpinan Graham, TWP tumbun pesat menjadi media raksasa Amerika terutama setelah membeli saham Newsweek dan media massa lainnya.

Tahun 1947 dinas inteligen luar negeri Amerika, CIA, didirikan. Graham segera menjalin hubungan dengan dengannya. Graham adalah salah seorang perintis kerjasama rahasia antara media massa dengan CIA. Dapat dikatakan kebesaran TWP disebabkan karena kerjasamanya dengan CIA yang memungkinkan TWP mendapatkan akses berita yang tidak dimiliki media massa lain. Sebaliknya CIA pun mendapat keuntungan sepadan berupa dukungan publikasi atas aksi-aksinya.

Namun seiring kemajuan TWP, Philip Graham yang bukan Yahudi mulai bersikap aneh, terutama setelah kematian mertuanya tahun 1959. Ia memelihara istri simpanan dan mengancam cerai Katharine, menjelek-jelekkan Yahudi di depan umum, dan mengumbar cerita tentang kebohongan-kebohongan CIA. Pada masa yang bersamaan, Presiden Kennedy yang juga teman dekat Philip Graham, tengah “bertengkar” dengan Israel yang hendak membangun program nuklir, dengan Bank Sentral karena bermaksud mencetak uang sendiri sehingga melepaskan diri dari jeratan hutang kepada lembaga swasta berkedok negara itu, juga dengan CIA yang dianggapnya membahayakan negara karena kewenangan yang dimiliki terlalu besar.

Pada tahun 1963 melalui pergulatan fisik antara pengawal Katherina dan Philip, Katherina dengan alasan kesehatan mental Philip yang terganggu, membawa paksa suaminya ke pusat perawatan mental di Rockville, Maryland. Peristiwa ini terjadi setelah Philip membuat konperensi pers membuka rahasia keterlibatan CIA dalam kasus terbongkarnya perselingkuhan Presiden Kennedy. Pada tahun itu juga Philip Graham meninggal dunia secara misterius, juga Presiden Kennedy tewas terbunuh secara tragis dan tidak kalah misteriusnya.

Beberapa penyidik dan jurnalis independen menemukan adanya hubungan yang kuat antara Katherina, CIA dan Mossad dalam konspirasi yang menewaskan Philip Graham maupun Kennedy.

Namun kejahatan menemukan jalannya sendiri untuk membalas dendam. Katharina harus kehilangan nyawa di tangan kawan-kawannya sendiri. Ia terjatuh dari bangunan tinggi saat memimpin rapat pimpinan TWH tanggal 17 Juli 2001 di Sun Valley, Idaho. Sama seperti Bugsy Siegel, gembong mafia berdarah Yahudi inventor kota judi Las Vegas, yang harus mengakhiri hidupnya di tangah sahabatnya sendiri, Meyer Lanski, sang bos dari segala bos mafia berdarah Yahudi yang meninggal di Israel.

Keterangan gambar: Perdana Menteri Recep Erdogan (kanan) beradu lengan dengan David Ignatius moderator dari Washington Post yang berusaha menghentikan Erdogan mengungkap kekejian Israel atas Palestina.