Wednesday, 22 January 2020

KETIKA AKHIRNYA NGABALIN MASUK KEMENTRIAN KKP...

Fristy Hanon

Maka, ributlah dunia permedsosan.
Eks pendukung 02 terbelah 2.
Yang sekarang memilih jadi OPOSISI, bebas saja MENERTAWAKAN betapa sosok seperti Ngabalin yang dari segala sisi karakter dan kompetensinya selama ini kita anggap berada "diluar sana", eeeh... ternyata sekarang dengan mudah masuk ke dalam instansi Kementrian yang kebetulan dijabat Menteri dari Gerindra, eks penyokong utama capres 02.
Kalau dia diangkat Erick Tohir, mungkin kita akan sama-sama ngeledekin Erick.
Sementara, yang memilih pro KOALISI dengan Pemerintahan Jokowi, mendadak senyap.
Pilu...
Mau bilang apa?!
Yakin deh, mereka sendiri GAK HAPPY dengan kenyataan menyakitkan ini.
Galau... tapi GENGSI.
Akhirnya, segala narasi pembenaran dicari-cari.
Dari sebagian kecil yang lewat di timeline – karena yang sebagian besar memilih menghindari topik "Ngabalin" yang ngeselin mereka sendiri – ada beberapa yang bikin ngakak.
Ada yang KONYOL, katanya Ngabalin itu sukarela membantu, gak pake dibayar
Preeeettt ..!!! 
Mana bisa PENJILAT yang jilatannya kuat kayak Ngabalin kok suka rela?!
Dia sukarela menjilat sedemikian rupa kam karena ada PAMRIH, and you know lah...!!
Gak ada makan siang gratis!!
Jangan NAIF.
Eh..., naif apa BODOH ya, yang begini ini?!

Ada yang lebih parah lagi, BUZZER TOLOL, katanya janganlah mengkritisi/ngeributin kalau bukan terkait kebijakan.
Wooooiiii... mikiiirr...
Memangnya mengangkat Ngabalin jadi PEMBINA itu bukan kebijakan?!
Diangkatnya cuma sambil lalu ngobrol di warung kopi, cuma modal ditepuk pundak "eh bro, mulai besok, lu bantu beres-beres rumah gue ya? Sesempatnya elu aja bro, kan gue juga cuma minta tolong kalo lu lagi nganggur"
Kan ada SK-nya, ada perkenalan secara resmi kepada insan pers dan media, ada pelantikan.
Lu pikir memasukkan orang-orang tanpa fit n proper tes, mengada-adakan pos-pos/posisi baru di Kementrian yang tidak diisi oleh pejabat karier/ASN, itu BUKAN KEBIJAKAN PUBLIK SEORANG PEJABAT NEGARA?!
Ya... itu mah bijak(di)sana tapi tidak bijak(di)sini bro!! 
Lagian, kalo pun misalnya si Ngabalin yang menawarkan dirinya, mau "bantu" sukarela gak pake dibayar, mestinya seorang Menteri kan bisa memutuskam secara MANDIRI, siapa bilang Menterinya gak mungkin menolak permintaan Ngabalin?!
Aah... jangan bikin pembelaan BEGO negitu dong!! Itu malah lu bikin pak Menterinya terkesan lemah tak berdaya, sama Ngabalin aja posisi tawarnya lebih rendah.
Kalo gw nih, misalkan disuruh bikin team work yang handal, lalu datang seseorang yang sudah terkenal rekam jejaknya suka bikin blunder, cari musuh melulu, cuma modal "bacot" yang kerap kali kasar, ya gw mah OGAH dibantu orang kek gitu! Memangnya gak ada orang lain lagi di Republik sebesar ini, diantara 265 juta orang, yang paham masalah kelautan dan perikanan?!
Secara..., Ngabalin kan gak punya kompetensi teknis di bidang itu yang extra ordinary sehingga dia layak dijadikan "pembina". Bacotnya juga cenderung bikin blunder dan suka ngajak ribut.
Yang kek begitu kok malah DIANUGERAHI AMANAH JADI PEMBINA 
Dan...
Ada lagi yang berdalih katanya penunjukan Ahok, Ngabalin, itu agar mereka diam, gak ngerecoki hal tertentu, kalo diberi kesibukan.
Hellooo..., pikiran cethek dari kolam buthek begini nih, yang bikin miris...
Serius lu gak masalah Ahok dapat jabatan strategis apapun asal gak ngerecokin DKI?!
Serius lu bersyukur Ngabalin dapat jabatan di Kementrian supaya dia gak reseh soal agama?!
Baiklah, usulkan saja sekalian sama JUNJUNGAN elu, agar si Ade Armando, Abu Janda, Denny Siregar, Guntur Romli, Dewi Tanjung, segera dikasih jabatan strategis di 2 kementrian itu, supaya mereka gak sibuk menista agama dan ngerecokin DKI!!
Sumpah deh, orang-orang yang memuja manusia memang otaknya jadi geser.
Apapun dalih dipakai, demi MEMBENARKAN apapun tindakan pujaannya.
BUKAN MENCARI KEBENARAN DAN MENGKRITISI YANG GAK BENER!

No comments: