Thursday, 17 November 2016

BELUM JUGA SEHARI AHOK JADI TERSANGKA KEMBALI MELECEHKAN UMAT ISLAM YANG DEMO 411 DENGAN MEMBAWA BAWA NAMA JOKOWI

Indonesian Free Press -- Ahok memang harus ditahan polisi, supaya tidak menimbulkan keresahan lebih lanjut.

Komunitas Alumni Institut Pertanian Bogor (IPB), mendesak Polri untuk menahan Ahok. Pasalnya, Ahok yang sudah ditetapkan sebagai tersangka penistaan agama (blasphemy) pada Rabu (16/11), terus memproduksi kekerasan verbal yang meresahkan masyarakat.

Alumni IPB menyebutkan, pada hari Ahok ditetapkan sebagai tersangka, Gubernur DKI (non-aktif) itu justru menebar fitnah yang menyakitkan. Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, menuduh peserta Aksi Damai Bela Quran atau Aksi 411 Jumat 4 November 2016 merupakan gerakan bermotif politik.

Gubernur non-aktif ini juga menuding para peserta Aksi Bela Islam 411 menerima bayaran Rp 500 ribu per orang. Hal itu dikemukakan Ahok dalam wawancara eksklusif dengan ABC (Australian Broadcasting Corporation) News, Rabu (16/11/2016) pagi.

Seperti diketahui, laman ABC (http://abc.net.au/news/2016-11-16/) melansir:“In an exclusive interview with the ABC’s 7.30, Ahok accused his critics of corruption and said the mass protest of hardline Muslims on November 4 was politically motivated, with protestors receiving 500,000 Rupiah to attend.” (Dalam wawancara eksklusif dengan 7.30 ABC, Ahok menuduh para pengkritiknya korupsi dan mengatakan demonstrasi masal umat Muslim garis keras pada 4 November berlatar belakang politik, yang di mana para pendemo menerima 500.000 agar hadir).

Dalam berita itu Ahok tidak menyebut siapa yang membayar para demonstran. Namun, katanya, dia yakin Presiden Jokowi tahu berdasarkan sumber intelijen.

“Saya tidak tahu, kami tidak tahu, tetapi saya kira Presiden tahu dari intelejen, saya kira mereka tahu,” kata Ahok kepada ABC News.

Farhat Umar, Koordinator Keluarga Alumni Lembaga Dakwah Kampus (KA-LDK), menyatakan bahwa ucapan Ahok tersebut merupakan fitnah besar terhadap Aksi Bela Islam II.

Dekan Fakultas Teknik di sebuah perguruan tinggi swasta ternama di Jakarta, itu menegaskan, Aksi Damai 411 murni merupakan ekspresi keimanan.

‘’Kami turun bersama jutaan demonstran karena tidak rela agama kami dinista oleh Ahok,’’ tandas Farhat yang alumnus Fakultas Teknologi Pertanian IPB.

Ia mengungkapkan, para pendemo membiayai sendiri aksinya. ‘’Kami ini ada yang berprofesi sebagai akademisi, pengusaha, pekerja profesional, yang mandiri dan tidak punya kepentingan politik dalam demo 411,’’ beber Farhat.

KA-LDK menghimpun alumni aktivis LDK dari sejumlah perguruan tinggi seperti IPB, Universitas Airlangga, Brawijaya, Universitas Indonesia, Universitas Nasional Sebelas Maret, Universitas Nasional Jakarta, Universitas Tadulako, dan sebagainya.

Selanjutnya KA-LDK meminta kepolisian untuk menahan Ahok. Sebab, kata Farhat, tersangka terbukti tidak bisa menghentikan kebiasaan memproduksi ujaran yang meresahkan publik dan berpotensi mengancam integrasi kebhinekaan NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia).

Koordinator Forum Alumni Muslim IPB (FAM-IPB), Sirod M Rasoma, menyatakan, Ahok telah menjadi public enemy yang dapat memicu desintegrasi bangsa.

‘’Dengan status tersangkapun, Ahok tidak bisa menjaga mulutnya yang tidak beradab itu. Karakter Ahok tidak mewakili kesantunan masyarakat Belitung dan etnis China. Jadi sebaiknya polisi menahan tersangka Ahok,’’ ujar Sirod yang mengaku keturunan China.

Alumnus Fakultas Tekhnologi Pertanian ini mengungkapkan, FAM-IPB ikut berdemo pada 4 November lalu dengan biaya saweran. ‘’Kami iuran dari kantong sendiri hingga terhimpun dana jutaan rupiah untuk bekal demo. Sama sekali tidak ada kucuran dana dari pihak lain,’’ terang Sirod yang seorang pengusaha pengolahan air limbah.

Rimun Wibowo, salah satu admin Whatsapp Group FSA-BKIM (Forum Silaturahim Alumni Badan Kerohanian Islam Mahasiswa) IPB, mengatakan, Ahok sepantasnya dimasukkan tahanan.

‘’Secara fisik, tersangka Ahok mungkin memang tidak akan lari. Tapi, dia tidak bisa menjaga mulutnya,’’ kata Rimun yang pengusaha property syariah.

Ia menambahkan, fitnah Ahok bahwa peserta demo 411 merupakan orang bayaran, sungguh menyakitkan komunitasnya yang juga turun pada demo itu.

‘’Anggota WAG FSA-BKIM IPB yang berjumlah hampir 300 orang, banyak diantaranya yang merupakan tokoh ummat seperti Prof Didin Hafidhuddin, AM Saefuddin, Aziz Darwis, dan Dr Adian Husaini. Kami sangat terluka dengan fitnah Ahok,’’ Rimun menegaskan.

Secara terpisah, komunitas alumni IPB mengatakan akan segera menuntut Ahok secara hukum. ‘’Ahok harus dibui. Itu saja tuntutan kami, tidak ada maksud politis,’’ ujar Rimun Wibowo.

Koordinator KA-LDK mengingatkan, kepolisian harus memenuhi rasa keadilan masyarakat.

‘’Dalam empat kasus penghinaan agama sebelumnya, semua tersangka langsung ditahan dan akhirnya dihukum penjara. Ahok mestinya juga diperlakukan sama di hadapan hukum,’’ kata Farhat Umar.

Bila Ahok tidak segera ditahan, kata Koordinator FAM-IPB, keresahan umat Islam yang sudah mulai reda akan meluap lagi. ‘’Polisi harus menahan Ahok, atau masyarakat akan berdemo lagi dengan massa yang lebih besar dari demo 411,’’ Sirod M Rasoma mengingatkan.

Sebagaimana diketahui, Ahok adalah salah satu pemimpin bermulut besar yang dinilai terlalu banyak bicara dan banyak meresahkan publik. Terakhir ia termakan ucapannya dalam pidato di Pulau Seribu dan ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus Penodaan Agama.(*/Nur Bowo)



Catatan: dicopas dari status Facebook Zeng Wei Jian I
Keterangan gambar: pertemuan Jokowi dan Prabowo Subianto di Istana Negara hari ini yang dilakukan atas undangan Jokowi. Ini adalah pertemuan kedua mereka setelah sebelumnya Jokowi mendatangi kediaman Prabowo sebelum demonstrasi akbar 4 November. Dari ekspresinya tampak sekali Jokowi mengalami tekanan psikologis yang besar akibat ulah Ahok.

9 comments:

Kasamago said...

kenapa RI1 yang justru terlihat lebih gundah gelisah ketimbang Gubernur DKI non aktif nya...
terlebih sblm nya RI1 sbg Commander in Chief TNI bergerilya menemui pasukan terbaik dari ketiga matra..
ada apa gerangan? militer terlihat tlh disiapkan utk mnghadapi skenario terburuk.. tp apa itu??

Smg NKRI slalu dlm perlindungan Sang Khalik..

Anonymous said...

bener2 si mulut jamban ini ga ada takutnya sama sekali padahal sudah tersangka. secara psikologis seseorang menjadi tersangka akan sedikit menurunkan mental, namun ini malah sebaliknya, bener2 si mulut jamban yakin ga bakal di penjara dan menang pilgub 1 putaran karena ahoak punya kartu AS yg membuat konco2 nya deg degan seperti RIsatu yg gelisah lalu lobi2 ulama dan tni wkwkwkwkwkwk. gokil banget deh ahoak

Yudi Torres said...

hhmmm...alangkah baik nya bila kita menyingkapinya dengan cerdas..kita serahkan pada pihak yg lbh berkepentingan untuk memproses sesuai hukum yg berlaku..ingat saudara bahwa praduga tak bersalah jga jdi hak ahok ( orang tua manapun akan selalu mrlindunggi anaknya kalopun si anak salah )...soo mari berdoa bersama2 dan yakin bahwa benar dan salah biar hukum yg bertindak..dan ingat saudara ...masih ada gusti allah swt..gusti allah tdk tidur...siapapun bisa bebas dari hukum dunia tapi tdk dengan hukum allah..sy yakin dan percaya keadilan pasti datang...

Yudi Torres said...

hhmmm...alangkah baik nya bila kita menyingkapinya dengan cerdas..kita serahkan pada pihak yg lbh berkepentingan untuk memproses sesuai hukum yg berlaku..ingat saudara bahwa praduga tak bersalah jga jdi hak ahok ( orang tua manapun akan selalu mrlindunggi anaknya kalopun si anak salah )...soo mari berdoa bersama2 dan yakin bahwa benar dan salah biar hukum yg bertindak..dan ingat saudara ...masih ada gusti allah swt..gusti allah tdk tidur...siapapun bisa bebas dari hukum dunia tapi tdk dengan hukum allah..sy yakin dan percaya keadilan pasti datang...

Yudi Torres said...

hhmmm...alangkah baik nya bila kita menyingkapinya dengan cerdas..kita serahkan pada pihak yg lbh berkepentingan untuk memproses sesuai hukum yg berlaku..ingat saudara bahwa praduga tak bersalah jga jdi hak ahok ( orang tua manapun akan selalu mrlindunggi anaknya kalopun si anak salah )...soo mari berdoa bersama2 dan yakin bahwa benar dan salah biar hukum yg bertindak..dan ingat saudara ...masih ada gusti allah swt..gusti allah tdk tidur...siapapun bisa bebas dari hukum dunia tapi tdk dengan hukum allah..sy yakin dan percaya keadilan pasti datang...

Momi Darisman said...

Bukan komunitas alumni ipb,tpi kader gerindra...bohong ya?...tetap jokowi dan salam 2 jari...

Aditya said...

Harus di Tahan,.!! Jika tidak dia berpotensi menambah panas suasana, menghilangkan barang bukti dengan menyuap saksi saksi.,
Jadi tidak ada alasan untuk tidak ditahan. Kalau tidak ditahan berarti Kapolri membiarkab dia untuk menghilangkan barang bukti dan memperkeruh suasana.., jika suasana makin tidak kondusif jangan salahkan Umat Islam, tapi Kapolri lah yang salah, karena membiarkan manusia bermulut kotor tetap ditengah tengah orang ramai..!!

Aditya said...

Harus di Tahan,.!! Jika tidak dia berpotensi menambah panas suasana, menghilangkan barang bukti dengan menyuap saksi saksi.,
Jadi tidak ada alasan untuk tidak ditahan. Kalau tidak ditahan berarti Kapolri membiarkab dia untuk menghilangkan barang bukti dan memperkeruh suasana.., jika suasana makin tidak kondusif jangan salahkan Umat Islam, tapi Kapolri lah yang salah, karena membiarkan manusia bermulut kotor tetap ditengah tengah orang ramai..!!

Momi Darisman said...

Ga ngerti hukum no coment