Wednesday, 29 May 2013

HIZBOLLAH MENANTANG PERANG DI SYRIA

Pemimpin Hizbollah Sayyed Hasan Nasrallah menantang lawan-lawannya untuk berperang di medan perang Syria dan menjauhi Lebanon sebagai ajang perang. Tantangan tersebut dilakukan terkait terjadinya pertikaian bersenjata di kota Tripoli yang telah menewaskan sejumlah besar orang. Pertikaian terjadi antara kelompok-kelompok anti-Syria melawan pro-Syria dimana Hizbollah termasuk di dalamnya.

"Kami ulangi lagi seruan untuk menjaga Lebanon bebas dari pertikaian. Kami bertempur di Syria dan Anda juga demikian (menunjuk kelompok-kelompok pemberontak Syria yang berada di Lebanon). Maka biarlah kita tetap bertempur di Syria," kata Nasrallah dalam pidato yang disiarkan secara langsung melalui layar lebar di Imad Moughniyeh City, Mashgara, Bekaa Barat. Pidato hari Sabtu itu (25/5) dilakukan dalam peringatan ke 13 Hari Pembebasan dan Perlawanan yang dirayakan untuk memperingati pembebasan Lebanon Selatan dari pendudukan Israel tahun 2000.

Menurut Nasrallah pertikaian bersenjata yang terjadi di Tripoli, juga di Sidon, terkait dengan konflik Syria adalah memalukan.

"Siapapun yang mendukung pemerintah (Bashar al Assad) atau yang menentangnya, biarlah semuanya pergi ke Syria dan membiarkan Tripoli tetap netral," tambah Nasrallah.

Sebagaimana diketahui keterlibatan Hizbollah dalam pertempuran di Al Qusayr, Syria, telah menimbulkan reaksi hebat dari kelompok-kelompok anti-Syria di Lebanon hingga memicu pertikaian bersenjata yang hingga kini telah menewaskan sekitar 25 orang. Padahal kelompok-kelompok anti-Syria Lebanon telah berlibat dalam pemberontakan di Syria sejak mula konflik Syria bermula bulan Maret 2011 lalu, dan Hizbollah yang merupakan sekutu Bashar al Assad dan Iran dalam poros-anti Israel selama itu menahan diri untuk tidak terseret dalam konflik di Syria.

Menyinggung tentang konflik di Syria, Sayyed Nasrallah mengatakan bahwa pemerintah Syria telah berusaha memenuhi tuntutan rakyat dengan melakukan berbagai langkah reformasi. Namun pemberontak menolak langkah tersebut dan tetap melakukan kerusuhan.

"Berbagai peristiwa akhir-akhir ini membuktikan bahwa terdapat satu kubu yang dipimpin oleh Amerika. Semua orang tahu bahwa kubu ini didukung oleh Israel sementara al Qaida dan kelompok-kelompok takfiri dari seluruh dunia dibayar untuk bergabung. Apa yang disebut konperensi "Friends of Syria" tidak pernah menyinggung-nyinggung keterlibatan berbagai kelompok militan dari seluruh dunia, namun meributkan keberadaan beberapa anggota Hizbollah yang baru melibatkan diri di Syria hanya beberapa bulan lalu," kata Nasrallah.

Menurut Sayyed Nasrallah Al Qaida dan kelompok-kelompok tafkiri merupakan kekuatan paling menonjol di antara pemberontak Syria. Tentang keberadaan mereka, Nasrallah mengingatkan:

"Apa yang terjadi di perbatasan Syria merupakan ancaman bagi Lebanon persatuannya. Kini semua penduduk Lebanon terancam, terutama kaum Sunni, jika kelompok-kelompok takfiri itu menguasai perbatasan. Faham takfiri ini telah membunuh lebih banyak orang Sunni daripada sekte-sekte yang lain," kata Nasrallah seraya menambahkan bahwa jika pemberontak Syria menang, maka masa depan Lebanon, Syria, Palestina dan seluruh kawasan akan dipenuhi awan gelap.

"Israel akan menyerang Lebanon jika Syria jatuh ke tangan mereka."

Nasrallah juga mengingatkan bahwa sejak dari awal, para pemberontak telah menjadikan Hizbollah sebagai sasaran.

"Beberapa tokoh pemberontak mengatakan: "regim Bashar akan tumbang dan kami akan mengejar Hizbollah di Lebanon!" Maka kami tidak mungkin membiarkan Syria jatuh ke tangan mereka," tambah Nasrallah.

Menurut Nasrallah saat ini Hizbollah telah memasuki fase baru sejak beberapa minggu lalu, yaitu fase "memperkuat pertahanan dan melindungi tulang punggungnya".

"Kami tidak akan menggantungkan diri pada siapapun. Seperti pertempuran-pertempuran sebelumnya, kami akan menjadi rakyat, orang-orang, dan kami akan menjadi orang yang memberikan kemenangan. Kami akan memanggul tanggungjawab ni dan menanggung segala pengorbanan dan segala konsekuensinya."

"Kami telah kehilangan ribuan syuhada dan kami menganggap bahwa dengan sikap kami ini kami telah mempertahankan Lebanon, Palestina dan Syria. Anda boleh memilih pihak manapun di Syria, namun kami tidak akan pernah berpihak kepada Amerika ataupun pihak-pihak yang telah melakukan pembunuhan-pembunuhan keji dan menghancurkan tempat-tempat suci," kata Nasrallah merujuk pada aksi perusakan makam sahabat Nabi Muhammad, Hujr bin Adi, oleh para pemberontak Syria.

Mengomentari langkah Uni Eropa untuk memasukkan Hizbollah ke dalam daftar kelompok teroris, Sayyed Nasrallah mengejeknya sebagai "berita lama" dan sekedar "tinta di atas kertas". Katanya, "Kami akan meneruskan tanggungjawab kami sebagai pejuang walaupun banyak tekanan dan kampanye hitam media massa. Kami telah berada dalam daftar teroris sejak lama. Ini tidak mengubah apapun. Selama lebih dari 30 tahun, kami telah hidup tidak hanya di medan perang, namun juga menghadapi perang politik dan psikologi, namun itu semua tidak mempengaruhi keinginan dan tekad kami. Untuk itulah saya katakan kepada rakyat yang percaya kepada perjuangan kami dan menaruh harapan padanya bahwa perjuangan kami akan bersama Anda untuk melindungi Anda, dan Anda akan tetap bangga dan menjadi pemenang, Insya Allah."

"Saya katakan kepada rakyat yang penuh harga diri, kepada para mujahidin, kepada para pahlawan, saya telah menjanjikan Anda dengan kemenangan dan saya kini menjanjikan kemenangan yang lain," kata Nasrallah.

Dan seperti biasa dalam pidato-pidatonya, Nasrallah tidak pernah melupakan rakyat Palestina.

"Hari kemenangan adalah salah satu harinya Allah dimana kemuliaan dan dukungan-Nya menjelma sebagai rakyat pejuang kita, dan dimana kemarahan-Nya menimpa para penjajah. Ini harus selalu diingat dan diturunan dari generasi ke generasi karena mewakili pengalaman yang sangat mendalam dari satu bangsa dan menjadi pintu gerbang kemenangan di masa depan."

"Kita tidak boleh melupakan hari-hari kesedihan rakyat Palestina Nakba dan Naksa dan mengimbanginya dengan kemenangan-kemenangan perjuangan. Hari Nakba (pengusiran Palestina oleh Israel tahun 1948) dan Naksa (pengusiran lanjutan tahun 1967) adalah bencana besar bagi seluruh bangsa Arab, dan seluruh orang Arab menanggung konsekuensinya."



REF:
"Sayyed Nasrallah: As I Promised You Victory in July, I Renew My Promise Today"; Batoul Wehbe; ALMANAR.COM.LB; 25 Mei 2013

13 comments:

Etha's Collection said...

Kalo bukan karena bantuan hizbusyaiton, iran, rusia, cina ... assad udah mati ... syiah memang membuat kerusakan dan munafik dari zaman dulu.

endra poerwadi said...

Siapa yang membela oposisi suriah yang membunuhi para imam golongan Sunni bahkan memenggalnya, makan jantung mayat tentara suriah? ihhh menjijikkan

Yayan Mulyana said...

kepada Etha's Collection yang terhormat,tolong anda kalau coment itu pake otak jangan asbun, saya tau anda pasti orang yg mendukung pront pemberontak atau anda sendiri zionis israel,klo ga bisa coment yg sopan tlng lebih baik diam aja,liat sekarang saudara2 anda sudah terkepung.

Deny Dewan said...

Iblis bersaudara iblis..apapun yg terjadi iblis berkepalabatu seperti itu...ha.ha.ha..begitu banyak kenyataan yg terjadi tak membuat iblis tunduk kepada manusia..itu emang sudah takdirnya...emang syiahlah yg membuat banyak kerusakan tuk israel dan kroni2nya dan itu tercatat dalam sejarah dengan tinta emas..dan wahabi tercatat dengan tinta darah sebagai pembuat huruhara di pasar2 dan bom sana sini tak penting orang tak bersalah sebagai korban..dan itu dikenang sampai kapanpun...

Venom said...

sangat disayangkan sesama muslim saling membunuh. semoga perang ini cepat selesai. satu pihak bilang jihad, satunya lagi jg bilang jihad

wahyu eko said...

si wahabi memang perlu di waspadai dimanapun dia berada di situlah kerusakan pasti terjadi

cahyono adi said...

Makin jelas kualitas orang-orang wahabi-salafi-takfiri pembela pemberontak Syria.

Deny Dewan said...

Biarlah dia mempertanggung jawabkan perbuatan kelompok yg didukungnya...karna dia bagian dari itu semua maka diapun harus mempertanggungjawabkan pembongkaran,pengeboman dan pembuldoseran makam Nabi IBRAHIM AS oleh kelompok yg didukungnya...LAKNAT dan hancurkan mereka dan semua pendukung mereka YA ALLAH demi hak pendiri KABBAH turunkan bala dari keperkasaanMU YA ALLAH !! Dengarkan seruan kami yg mendesak demi NABI MU,demi sahabat nabi MU,demi WALI2 MU,Demi langit dan bumi yg berguncang..kasihsayangMU mendahului murkaMU...kami telah saksikan kasihsayangMU, kini kami nantikan MurkaMU untuk mereka YA ALLAH yg MAHA PERKASA..!!! Ampunilah hamba yg tidak sabar ini...

Muhammad Hijrah said...

sesamam umat Nabi Muhammad saw.jgn lah bertenggkar.walau sunni at syiaah.slm yg kalian lakukan atas perintah n hukum ALLAH SWT ngk da yg salah.n kl pn slm ni sunni n syiah berbeda pendapat.itu smua krn perbuatn kafir yg telah mengadudomba ummat Rasul.merka bahagia melihat ummat islam berperng tampa harus mereka yg memerangi umat islam..ingat saudaraku smua.benar at salah para sahabat seiman kita.biar ALLAH SWT yg berikan ganjarannya.tak perlu kita manusia yg lakukan sesuatu yg bukan hak kita didunia ini.jalani saja perintah ALLAh SWT.N jauhi larangnNYA..semoga umat islam bisa bersatu kembali ya RABBI

juan hendrik said...

Assalamualaikum...............
Bagi orang yg berakal, sudah jelas siapa itu pemberontak suriah = Amerika/Israel CS.
Malu lah kau: SBY, Arrahmah, DLL...topeng kalian jadi terbuka... atau memang bodoh kali ya..?.. hahahaha................

Erman Sp said...

Orang Yang mendukung Pemberontak Suriah adalah kawannya Zionis Israel.

harjo.surya said...

Sangat membingungkan memang...mana yg benar skrng pemberontak suriah atau bashar al ashad.
Saya orang sunni tapi sangat benci dgn tingkah laku para pemberontak yg orang sunni juga, mereka itu rakus kekuasaan, dah disuruh damai diberi solusi gak mau juga, malah berteman dengan asu dan zionis dasar...! syaiton yg nyata...!!!

Anis Satun said...

To raharjoo itu sunni jadi jadi an alias wahabi.. Sunni ala bani saudi.. Mereka yang dulu membunuh ratus ribuan ulama sunni asli dimadinah dan mekkah.. Dan yang skrng mau bunuh ulama dan masyarakat syiahj di syiria..